Allah Yang Maha Kuasa di Perjanjian Lama Vs Allah yang Rentan dalam Perjanjian Baru di salib

Banyak yang telah disebut-sebut sebagai nilai terdedah kepada dunia evangelis yang telah diperbaharui terutamanya di Barat, sebagai berikut, sebagai contoh, Yesus terdedah di hadapan salib dan di atas salib, dalam perjalanan untuk mencapai kemenangan terbesar dan paling penting dalam keseluruhan sejarah kemanusiaan. Itulah tindakan ilahi yang mengubah seluruh nasib dunia untuk kebaikan. Kuat!
Watak Yahweh dalam Perjanjian Lama (OT) dilihat sebagai Tuhan yang menakutkan yang membelah Laut Merah dan menenggelamkan beribu-ribu tentera Mesir, membunuh semua yang pertama lahir dari Mesir, membawa 3 juta orang Yahudi untuk berjalan melalui Laut Merah di Exodus yang paling berkuasa dalam sejarah, membuka tanah untuk menelan hidup semua deseden, keluarga pemberontak itu yang memberontak terhadap Musa dalam Keluaran, bergemuruh di Gunung Sinai dan menyebabkan asap untuk bangkit sehingga semua orang Yahudi takut kepada Allah, dan meminta Musa untuk bercakap kepada mereka bukan Tuhan. Pada & pada ….
Dan watak Yesus dalam Injil, Perjanjian Baru (NT), menunjukkan kekuatan dan kuasa dengan cara yang sangat berbeza, nampaknya cara terkawal. Dia menghalau setan dengan hukuman beberapa kali, membuka mata orang buta dengan perkataan atau sentuhan, membersihkan orang yang berkotak dengan perkataan, membangkitkan orang mati beberapa kali dengan memerintahkan orang mati untuk bangkit, berjalan di atas air dua kali, makan 5,000 lelaki dengan 2 ikan dan 5 roti, Yesus hanya luar biasa, dan pasti di luar manusia, dan kita memanggilnya sebagai manusia Tuhan, Manusia Tuhan. Tetapi apa yang menyerang kita semua, adalah kerendahan hati yang dilahirkan di dalamnya, sebuah palungan, dia tidak memerintahkan tentera, dia pergi ke Yerusalem pada keldai pada hari-hari terakhir kehidupan duniawi, menjalani kehidupan yang rendah hati sebagai tukang kayu sampai umur 33 tahun , kemudian melancarkan kementeriannya, dengan melakukan mukjizat, tanda dan angin dan kemudian ajaran Kerajaan Tuhannya. Yang paling menarik adalah keseluruhan saga penangkapannya, dia menyerahkan kepada orang Rom dan orang Farisi, dengan sikap tenang, sepenuhnya menyerah diri untuk melakukan kehendak Bapa, untuk mati bagi dunia untuk menebus dunia, atau umat pilihan.
Apa yang saya ingin tangkap di sini adalah bagaimana Dia, sebagai Anak Tuhan, tidak melawan dengan guruh dan kilat yang hebat, atau dengan malaikat mengelilinginya. Dia boleh memanggil Bapanya dan menghantar beribu-ribu malaikat bersedia untuk mencatat semua tentera Rom dan Pharisees digabungkan dalam satu minit. Tetapi dia tidak. Dia menyerah supaya dipukul dengan teruk sehingga dia dicemari, mengejek, dan meludah, dan kekejaman yang dilakukan kepadanya, ia membawa banyak kekuatan batin dan keyakinan dan cinta ilahi, maksudnya kekuatan batin, untuk menyerap, dan tidak bereaksi . Dia seorang lelaki yang fenomenal. Kekuatan batin yang ditunjukkan oleh Yesus pada hari-hari terakhirnya hanyalah menghembuskan nafas. Cintailah dan komitmennya, seperti yang dikatakan oleh Alkitab, dia telah menetapkan wajahnya seperti batu permata ke arah Yerusalem dan salib. Tiada apa-apa yang akan mengubahnya.
Ia adalah kekuatan dan kekuatan dalaman yang teguh yang dibawa oleh dunia oleh ribut. Tuhan kelihatan seperti Tuhan yang sama sekali berbeda dalam Perjanjian Baru dari Perjanjian Lama. Bagaimanakah pencipta alam semesta telah berdiri di sana yang diserang, diludahi, ditumbuk, dicambuk, dan akhirnya disalibkan sehingga mati di salib? Bagaimana mungkin Tuhan mati? Jawapannya ialah Yesus menunjukkan kepada dunia yang dia bersedia untuk menjadi lemah dengan orang yang lemah dan terdedah. Beliau mempunyai identiti lengkap ini dengan orang-orang patah dunia, dalam perjalanannya, membawa salib ke Golgota di mana dia akhirnya disalibkan. Dia menunjukkan kekuatan yang megah dan kemuliaan batin, bahawa dia memberitahu John, melihat Maria, “John, inilah ibumu.” Dia bahkan menjaga orang yang tersayang, pada minit-minit terakhirnya. Dia meningkat di atas kesempatan itu, dan menghancurkan musuh, godaan Syaitan untuk menghancurkan orang-orang Rom, yang bermaksud bahawa penebusan umat manusia akan ditiup! Tetapi dia benar-benar menyimpan kerennya dan bertahan untuk kegembiraan di hadapannya. Ibrani 12: “2 menatap mata kita kepada Yesus, perintis dan perfekter iman. Kerana kegembiraan yang ditetapkan di hadapannya, dia menanggung salib, menghina malu, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah. “Itulah orang yang sebenarnya.
Tim Keller selalu berkhotbah di budaya kaunter, cara hidup Yesus yang intuitif yang perlu kita salin. Yesus mengalahkan yang kuat dengan yang lemah. Yesus tidak mendirikan Kerajaan Tuhan di bumi, oleh malaikat-malaikat malaikat surgawi yang kuat, yang dapat dilakukannya, tetapi dengan lemah dan lemah untuk mengatasi yang kuat di dunia. Dia memenangi dunia dengan mati di atas salib, bukan pada kereta kuda. Yesus menunjukkan rahmat Tuhan yang paling indah untuk menghancurkan kuasa-kuasa jahat kematian dan dosa, dan mendamaikan umat manusia / memilih kembali kepada Tuhan. Itulah bagaimana ia berfungsi dengan Yesus.

Oleh itu, banyak pendakwah yang diperbaharui, gereja-gereja, bercakap mengenai kelemahan manusia dan wanita moden, di tengah-tengah kekacauan, tekanan, kecemasan, gaya hidup kaum lumba-lumba, untuk tumbuh di dalam Tuhan. Walaupun Pentakosta tidak pernah bercakap tentang menjadi lemah, tetapi menegaskan kemenangan dalam Kristus, tuntut ini, dan tuntut itu! Beritahu menjadi kemenangan Kristus (ini bukan alkitabiah). Walau bagaimanapun, terdapat kontras yang tajam. Sebenarnya, cara yang dahulu, cara Reformed, akan muncul di atas, kerana itulah yang dilakukan oleh Yesus.
Saya telah membuat kesimpulan dalam fikiran saya, datang dari latar belakang karismatik saya sendiri, dan kini sedang direndam dalam dunia yang telah diperbaharui, saya dapat memberitahu anda bahawa menjadi lemah bukan sebahagian daripada istilah Pentecostal. Itu pasti kurang percaya. Terdapat teka-teki yang nyata di sini bercakap tentang iman. Untuk karismatik, ini datang dari apa yang dikatakan Yesus kepada wanita itu dengan masalah pendarahan, “wanita, imanmu telah menyembuhkanmu”. Markus 5: 33 Tetapi perempuan itu, yang mengetahui apa yang telah terjadi padanya, datang dengan ketakutan dan gemetar, dan sujud di hadapan-Nya dan memberitahukan kepadanya seluruh kebenaran. 34 Kata Yesus kepadanya: “Hai anakku, imanmu telah menyelamatkan engkau; lanjutkan dengan selamat, dan sembuhlah penyakit anda. “Ini adalah ayat-ayat seperti ini yang menyebabkan Pentakosta berfikir; itu sebenarnya iman wanita yang telah menyembuhkannya menurut Yesus! Yesus menghairankan sepenuhnya dengan kepercayaan wanita itu yang menyembuhkannya. Itu sebenarnya merangsang Pentakosta untuk berkhotbah seperti doktrin, dan dengan itu pergerakan iman. Tetapi jika anda melihat kes ini, ia adalah ketabahan wanita dan keputusasaan untuk mencari Yesus, yang membawa dia mengalahkan gerombolan lelaki yang berkumpul di sekitar Yesus, dan menyentuhnya, kerana dia berfikir pada dirinya sendiri, 28 Sebab dia berkata, “Jika saya menyentuh bahkan dia jubah, saya akan sembuh. “29 Dan segera aliran darah menjadi kering, dan dia merasakan dalam tubuhnya bahawa dia sembuh dari penyakitnya. Penyembuhan adalah segera! Hallelujah! Itu luar biasa! Dalam konteks wanita ini menekankan segala kemungkinan, kerana wanita tidak bercampur-campur dan tidak menyentuh lelaki di kebudayaan tengah timur pada masa itu, dia bertahan dan menolak untuk menyentuh Yesus. Imannya kuat, dan Yesus melihatnya dan mengakui itu. Tetapi sebenarnya kuasa datang dari Yesus, bukan imannya, hanya imannya kepada Yesus menyentuh Yesus yang kemudian melepaskan kuasa untuk menyembuhkannya. Iman sahaja tidak akan melakukan pekerjaan itu, ia adalah kepercayaan berterusan terhadap semua kemungkinan, memindahkan hati Tuhan. Maka ayat-ayat seperti ini melancarkan Pentakosta untuk “mendakwa” penyembuhan, yang, dalam fikiran saya, tidak berdasarkan alkitab. Anda tidak boleh menuntut penyembuhan, tetapi anda boleh meminta Tuhan untuk penyembuhan. Anda tidak memilikinya, dan tiada apa yang perlu anda tuntut.
Markus 10: 46 Kemudian mereka pergi ke Yerikho. Semasa Yesus dan murid-muridnya, bersama-sama dengan orang ramai, meninggalkan bandar, seorang lelaki buta, Bartimaeus sedang duduk di tepi jalan yang meminta. 47 Ketika ia mendengar, bahwa itu adalah Yesus dari Nazaret, ia mulai berteriak: “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!” 48 Banyak orang menegurnya dan berkata kepadanya, “Tenanglah! Daud, kasihanilah aku! “49 Yesus berhenti dan berkata,” Panggil dia! “Lalu mereka menyerukan kepada orang buta itu,” Bersoraklah! Di kakimu! Dia memanggil kamu. “50 Melemparkan jubahnya ke samping, ia melompat berdiri dan datang kepada Yesus.51” Apa yang kamu kehendaki saya lakukan untuk kamu? “Tanya Yesus kepadanya. Orang buta itu berkata, “Rabi, saya ingin melihat.” 52 “Pergi,” kata Yesus, “imanmu telah menyembuhkan kamu.” Segera dia melihat dan mengikuti Yesus di jalan.
Adakah anda melihat bagaimana bersungguh-sungguh orang buta dalam mencari Yesus ketika dia menjerit kepada Yesus untuk belas kasihan dan dia ditegur oleh banyak orang untuk diam? Tetapi dia menjerit lagi. Kemudian Yesus berhenti dan memanggilnya, dan dengan segera ia mendengar apa yang orang buta itu inginkan, Yesus berkata, “Imanmu telah menyembuhkan kamu”, segera dia melihat! Apa kesepakatan di sini? Adakah imannya menyembuhkannya lagi? Kisah yang sama, prinsip yang sama, Yesus melihat kesungguhan hatinya, dan dengan itu imannya, Yesus menyembuhkannya. Pertama, Yesus melihat imannya, dan kemudian Yesus menyembuhkannya. Pentakosta selalu menggunakan ayat-ayat ini untuk menyimpulkan, itu adalah iman kita. Tetapi kepercayaan kita dalam dua konteks terakhir adalah benar-benar hati kesungguhan dan ketekunan, menentang segala kemungkinan. Itulah perjanjian itu.
Saya akan membuat kesimpulan bahawa kita harus lebih lemah untuk berjalan di kasut Yesus, untuk mempelajari kerendahan hati untuk melayani dunia, tetapi terus mengembangkan hati kita merindukan Tuhan dan melepaskan iman seperti itu untuk melihat keajaiban dan orakel.
Ini menangkap Tuhan WT dengan indah:
Matt 12 “Inilah hamba-Ku yang telah Kupilih,
yang saya cintai, yang saya gemari;
Saya akan meletakkan Roh saya kepadanya,
dan dia akan memberitakan keadilan kepada bangsa-bangsa.
19 Ia tidak akan bertengkar atau menangis;
tiada siapa yang akan mendengar suaranya di jalanan.
20 Suatu bulatan yang lebam ia tidak akan pecah,
dan sumbu yang membara dia tidak akan meniup,
sehingga ia telah membawa keadilan melalui kemenangan.
21 Dengan nama-Nya bangsa-bangsa akan menaruh harapan mereka. “

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s