Pengkhotbah yang sesat telah masuk ke gereja-gereja Tuhan

Pengkhotbah yang sesat telah masuk ke gereja-gereja Tuhan

Jude menulis sebuah wacana yang luar biasa tentang memperingatkan orang-orang Kristian untuk bertengkar dengan iman mereka kerana tidak bertuhan dalam penyamaran guru-guru yang cerdas. Jude mengatakan bahawa orang-orang ini telah merayap tanpa disedari (v3-4). Ini besar. Mereka tidak masuk melalui pintu depan dengan tanda-tanda besar, “Guru palsu”. Tidak, mereka sudah masuk. Soalan saya ialah bagaimana mereka merayap? Mereka mesti hampir seperti kita untuk dapat melakukan itu. Maksud saya mereka tidak boleh datang seperti serigala, tetapi mereka datang seperti serigala dengan kulit domba. Tetapi bagaimana? Lihat apa yang telah mereka lakukan? Mereka mengubah anugerah Tuhan kita menjadi sensualitas (ayat 4) dan mengingkari Tuhan kita Yesus Kristus. Bagaimana? Ini adalah serangan besar terhadap agama Kristian. Bukan barang kecil! Sekiranya kita melihat v7 ‘sama seperti Sodom Gomorrah yang melakukan maksiat seksual dan mengejar hasrat yang tidak wajar, jadikan teladan dengan menjalani hukuman api abadi. ” Ini bukan cahaya, hukuman api abadi, api yang tidak akan pernah padam, penghakiman Tuhan yang sangat berat, siksaan jiwa. Begitulah cara mereka mengubah rahmat Tuhan kita menjadi sensualitas yang didefinisikan sebagai kenikmatan, ekspresi, atau pencarian fizikal, terutama seksual, kesenangan, atau Kamus yang ditakrifkan sebagai kenikmatan, ekspresi, atau pengejaran fizikal, terutama seksual, kesenangan. Itu berkaitan dengan v7 yang membincangkan tentang maksiat seksual dan keinginan yang tidak wajar. JADI, jika anda melihat-lihat gereja-gereja hari ini, berapa banyak dari mereka yang merosot untuk menerima perkahwinan gay dan homoseksual? Dari PCA hingga Anglicans, Methodist Bersatu, dan juga Baptis dan senarai itu berlangsung lama, tetapi bolehkah saya menambah bahawa gereja-gereja Pentakosta nampaknya dapat meningkat di atas sensualitas ini, luar biasa, ini memberitahu anda sesuatu tentang pemberian Roh Kudus yang menekankan gereja di atas gereja berat teologi.

Bagaimana mereka melakukannya? Di sini saya hanya akan mengatakan bahawa ini memerlukan perbahasan teologi, perbahasan yang lancar, dan orang-orang yang tidak bertuhan ini yang masuk ke gereja tanpa disedari adalah para teolog yang menghasilkan buku, berkhotbah di mimbar, berdebat dari hermeneutik, dan bercampur dengan keadilan sosial. Mereka mengajar bahawa tidak membenci dosa, tetapi membenci sistem, merujuk kepada ketidakadilan sosial yang menjadi topik besar dewasa ini. Semua orang terpesona dan terpesona oleh belas kasihan mereka kepada orang miskin, terpinggir, dan minoriti, bahawa mereka merayap masuk ke dalam doktrin kita, bahkan sejauh menyangkal satu-satunya Tuan & Tuan Yesus Kristus kita. Bagaimana mereka menentang Kristus? Dengan memanggilnya menjadi guru yang sangat baik, tetapi bukan Anak Tuhan, suatu kemahiran yang banyak digunakan oleh para teolog progresif dan banyak orang bukan sarjana tetapi tetap saja para pendakwah menangkap puasa nyata, maksud saya cepat, sehingga merugikan dan memusnahkan para revisionis liberal dari gereja jenis Alkitab ini, dengan cara yang kita semua takut untuk memanggil, apa yang disebut oleh Jude sebagai “menghujat yang mulia”. Orang-orang menganggap anda menghujat hanya dengan bahasa dan kutukan yang tidak senonoh pada Yang Mahakuasa, yang telah berlaku secara berleluasa di kalangan orang Amerika dengan mengutuk dengan nama Yesus, dengan tidak bersalah atau dengan senang hati bahkan di kalangan orang-orang Kristian dan gereja-gereja tradisional. Kisah sedih yang menyebabkan setiap kekasih Kristus, orang-orang yang dikasihi oleh Kristus, menangis.

Jude v12-13 Gambaran tentang ini sebagai terumbu tersembunyi di pesta cinta, gembala memberi makan diri mereka sendiri, awan tanpa air, pohon tanpa buah, dua kali mati, tercabut, ombak laut yang liar, membuang busa rasa malu mereka sendiri, bintang-bintang yang bertanya-tanya, untuk yang suram kegelapan benar-benar terpelihara selama-lamanya (v12-13). Dengan amaran gelap yang mengerikan oleh Jude, tidak ada orang Kristian yang harus terlepas membaca buku Jude kerana ia berbicara secara langsung kepada jiwa gereja-gereja barat moden khususnya, dan global juga. Kita betul-betul berada di tengah-tengahnya, dan perkara paling menyedihkan yang tidak disedari oleh banyak orang Kristian tetapi ditipu dan dibentuk oleh mereka sebagai budaya yang mendefinisikan gereja, dan bukannya sebaliknya sering terjadi di banyak gereja.

Dengan semua ini, Yudas meminta semua orang yang dikasihi dalam Kristus untuk membangun diri kita dalam iman yang paling suci dan berdoa dalam Roh Kudus, menjaga diri kita dalam kasih Tuhan, menunggu belas kasihan Tuhan kita Jesu Kristus yang menuju ke kehidupan kekal. Kasihanilah mereka yang meragukan dan selamatkan mereka dengan merampasnya dari api; dan menunjukkan belas kasihan kepada orang lain dengan ketakutan, bahkan membenci pakaian yang dijauhkan oleh daging. Itu berarti kita harus menginjili, merebut mereka untuk api neraka, menunjukkan belas kasihan kepada mereka dengan ketakutan, kerana mereka juga dapat menodai kita jika kita tidak berjaga-jaga. Juga, membenci pakaian yang dicemari oleh daging yang bermaksud membenci dosa-dosa mereka, jangan bertolak ansur dan diam kerana kekuatan budaya yang menjinakkan dan mematikan anda. (v20-23).

Amin.

Adakah kita memerlukan pekerjaan (selain iman) untuk diselamatkan?

Adakah kita memerlukan pekerjaan (selain iman) untuk diselamatkan?

Kita semua telah mendengar bahawa kita diselamatkan oleh rahmat, dan bukan oleh pekerjaan.

Efesus 2: 8 Kerana dengan kasih karunia kamu diselamatkan melalui iman. Dan ini bukan perbuatan anda sendiri; itu adalah pemberian Tuhan, 9 bukan hasil karya, sehingga tidak ada yang boleh membanggakan.

Dengan rahmat kita diselamatkan. Diselamatkan melalui iman. Bukan perbuatan kita, tetapi pemberian Tuhan. Bukan hasil kerja kita, perbuatan kita. Tetapi James mengatakan bukan hanya kepercayaan, anda juga memerlukan karya!

Tetapi Yakobus mengatakan secara berbeza:

Yakobus 2:14 Apa gunanya saudara-saudaraku, jika seseorang mengatakan bahawa dia mempunyai iman tetapi tidak mempunyai pekerjaan? Bolehkah iman itu menyelamatkannya? 15 Sekiranya seorang saudara atau saudari berpakaian buruk dan kekurangan makanan sehari-hari, 16 dan salah seorang dari kamu berkata kepada mereka, “Pergilah dengan tenang, hangatkan dan isi,” tanpa memberi mereka barang-barang yang diperlukan untuk tubuh, apa gunanya itu? 17 Begitu juga iman dengan sendirinya, jika ia tidak mempunyai pekerjaan, akan mati.18 Tetapi seseorang akan berkata, “Kamu mempunyai iman dan aku mempunyai pekerjaan.” Tunjukkan kepada saya iman anda selain dari karya-karya anda, dan saya akan menunjukkan kepada anda iman saya dengan karya-karya saya. 19 Anda percaya bahawa Tuhan itu satu; awak buat dengan baik. Bahkan iblis percaya – dan gemetar! 20 Adakah anda ingin diperlihatkan, anda orang bodoh, bahawa iman selain dari pekerjaan tidak berguna? 21 Bukankah Abraham bapa kita dibenarkan oleh pekerjaan ketika dia mempersembahkan anaknya Ishak di atas mezbah? 22 Anda melihat bahawa iman itu aktif bersama dengan karya-karyanya, dan iman disempurnakan oleh karya-karyanya; 23 dan Kitab Suci digenapi yang mengatakan, “Abraham mempercayai Tuhan, dan itu dianggap sebagai kebenaran” – dan dia disebut sebagai teman Tuhan. 24 Anda melihat bahawa seseorang dibenarkan oleh pekerjaan dan bukan oleh iman sahaja. 25 Dan dengan cara yang sama tidakkah Rahab, pelacur itu dibenarkan oleh pekerjaan ketika dia menerima utusan dan mengirimnya dengan cara lain? 26 Kerana seperti jasad yang terpisah dari roh itu mati, demikian juga iman yang terpisah dari pekerjaan itu mati.

James adalah Injil dalam tindakan. Ini terutama membicarakan iman sebenar yang menghasilkan tindakan berbanding dengan kepercayaan palsu yang tidak menghasilkan apa-apa. Bukti orang itu adalah roh, kata Yesus. Yakobus 2: 14-26 membicarakan jika anda melihat seseorang miskin dan kekurangan makanan sehari-hari, dan hanya menenangkannya dengan kata-kata tanpa memberi mereka makanan (tindakan), maka James menyebut bahawa iman dengan sendirinya tanpa pekerjaan adalah mati. Itu akan betul dan tidak bertentangan dengan Injil, atau teologi Injil Paulus yang diselamatkan oleh iman bukan dengan karya. Paulus berbicara mengenai jalan keselamatan adalah dengan iman. Tetapi James membicarakan buah itu jika iman keselamatan akan menghasilkan buah, jika tidak iman palsu, dan tidak pernah diselamatkan. Tidak ada percanggahan.

V18-19 menunjukkan dengan sangat ringkas bahawa James adalah Injil yang bertindak kerana dia mengatakan “Tunjukkan kepadaku iman selain karya, dan aku akan menunjukkan kepada kamu iman dengan karya-karya saya”. Itulah kata-kata kunci di sini “iman selain karya”, itulah masalah iman Injil tanpa buah atau karya. James berpendapat bahawa kerja latihan iman sudah mati, dan seberapa benar itu? Ini tidak bertentangan dengan teologi Paulus tentang anda yang akan diselamatkan oleh iman sahaja seperti yang dikatakan sebelumnya. James mencabar kepercayaan palsu. Dia semua mengenai iman dengan pekerjaan. Seseorang harus memahami bahawa James tidak mengatakan bahawa kamu harus diselamatkan dengan iman dan pekerjaan, tetapi dia mengatakan setelah kamu diselamatkan oleh iman, kamu harus menunjukkan karya-karya kamu, yang juga sesuai dengan teologi rahmat Paulus.

James bahkan mengatakan bahawa seseorang dibenarkan oleh pekerjaan dan bukan dengan iman saja yang menyebut seperti Abraham yang dibenarkan oleh pekerjaan. Dia mempersembahkan Ishak, Rahab ketika dia bertindak menghantar utusan pergi. Apa yang James katakan bahawa pembenaran yang benar hanya dengan iman untuk keselamatan, tetapi iman itu perlu disahkan atau dibuktikan dengan hasil iman yang merupakan buah atau hasilnya. Itulah sebabnya dia mengatakan bahawa anda perlu dibenarkan oleh iman dan kerja dan bukan hanya iman. Ini membingungkan, tetapi urutan semuanya, dan dalam semangat apa yang dia katakan, James adalah injil yang menunjukkan buah.

Adakah Ganjaran alkitabiah dalam melayani Tuhan?

Oleh Albert Ngu 25 Mei 2020    New York

Masalah penyalahgunaan mesej Injil

Masalahnya hari ini kita takut bahawa kita tidak dimotivasi oleh Tuhan tetapi oleh ganjaran yang turun ke dalam agama, bukan hubungan, menekankan bahawa kita harus melayani Tuhan kerana Tuhan, bukan dengan apa yang Dia dapat memberkati kita. Ini terdengar rohani, dan bukan mencari diri, tetapi jauh lebih bernuansa daripada itu. Ada kebenaran di dalamnya, tetapi ganjaran adalah dari Tuhan, dan sebahagian dari Tuhan. Selama ini kita menjaga nuansa itu, kita harus mengasihi Tuhan, dan didorong oleh penghargaannya.

Adakah hadiah adalah konsep Alkitabiah?

 6Tanpa iman, tidak seorang pun dapat menyenangkan hati Allah. Orang yang datang kepada Allah mesti percaya bahawa Allah wujud, dan bahawa Allah menganugerahi orang yang mencari-Nya (Ibrani 11:6)

Allah memberi ganjaran. Dan sangat mustahak untuk mengingatnya, dan jangan menganggapnya sebagai orang yang memikirkannya dari segi Tuhan. Ia bukan duniawi, sebenarnya saleh.

Bersembahlah kepada Tuhan kerana hanya Dia?

Memang benar bahawa pesan yang berpusat pada Injil mengatakan bahawa kita harus mengasihi Tuhan, melayani Tuhan untuk siapa dia, dan bukan untuk apa yang dapat dia lakukan untuk kamu. Kerana Tuhan bukan mesin penjual kami dll. Ada banyak kebenaran di dalamnya, dan saya bersyukur, tetapi mesti ada keseimbangan, dan itu jauh lebih bernuansa. Dan lingkaran Reformed hampir tidak menyampaikan khotbah Ganjaran, mengapa? Dalam kalangan Pentakosta, saya tahu ia adalah topik yang berani!

Saya berpendapat bahawa bagi orang-orang untuk memberitakan bahawa tanpa menyebut pahala Tuhan di surga, itu akan menjadi pesan Injil yang dipotong dan keburukan kepada Injil dan Kerajaan Tuhan. Dr Michael Krueger, profesor kelas Injil saya di Seminar Teologi Redeemer menerbitkan sebuah artikel yang hebat hari ini. Dia mengartikulasikan sesuatu yang sudah lama saya rasakan.

https://www.michaeljkruger.com/why-do-modern-christians-rely-talk-about-rewards-in-heaven-2/

Tuhan Yesus, Putra Tuhan mencari kegembiraan yang ditetapkan di hadapan-Nya

Motivasi penghargaan sangat nyata dalam Alkitab, dan berulang kali ditunjukkan, dan Yesus menanggung salib ketika dia menantikan kegembiraan (ganjaran).

“ Memusatkan perhatian kita pada Yesus, pelopor dan sempurna iman. Kerana kegembiraan yang ada di hadapannya, dia menanggung salib, mencemuh rasa malunya, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah ”(Ibrani 12: 2).

Bahkan Yesus menanggung salib kerana kegembiraan yang ada di hadapannya! Itulah kemuliaan! Ganjaran untuk membawa banyak putra ke kemuliaan! Tujuan.

Musa mencari ganjaran

“Memilih lebih baik untuk dianiaya dengan umat Tuhan daripada menikmati kenikmatan dosa yang sekilas. 26 Dia menganggap celaan Kristus kekayaan yang lebih besar daripada harta Mesir, keranamengharapkan diapahala.“(Ibrani 11: 25-26)

Apakah Musa meninggalkan istana Mesir, pangeran tudung, kerana hanya Tuhan yang mana? Dia mengharapkan ganjaran! Itu memotivasi dia untuk menahan celaan Kristus, yang dianggapnya bernilai, lebih banyak kekayaan atau lebih baik daripada harta Mesir! Ingatlah bahawa dia memiliki banyak kekayaan dan kekuatan yang terikat dengan istana Mesir; dia adalah putera Mesir!

Abraham menantikan bandar

Dengan iman, dia pergi tinggal di tanah janji, seperti di negeri asing, tinggal di khemah-khemah bersama Ishak dan Yakub, pewaris dengan janji yang sama dengannya. 10 Sebab dia menantikan kota yang memiliki fondasi, yang perancang dan pembangunnya adalah Tuhan (Ibr 11: 9-10).

Abraham menantikan kota abadi. Motivasi adalah nyata, kawan-kawan saya. Untuk mengatakan bahawa motivasi Abraham hanya ada di Yahweh, tidak lengkap dan menyesatkan.

Ganjaran adalah teologi hidup eskatologi

Wahyu 22 12 “Lihat, saya akan datang tidak lama lagi! Ganjaran saya ada bersama saya, dan saya akan memberikan kepada setiap orang mengikut apa yang telah mereka lakukan. 13 Akulah Alfa dan Omega, Yang Pertama dan yang Terakhir, Permulaan dan Akhir.

Ini adalah Yesus yang berbicara kepada kita dalam kitab wahyu, dan Dia adalah Alfa, Omega, Yang Pertama dan yang Terakhir, Permulaan dan Akhir. Tidak ada yang lebih transenden daripada itu. Dan ini adalah kata-katanya: Pahala saya ada bersama saya; Saya akan memberikan kepada setiap orang mengikut apa yang telah mereka lakukan. Inilah yang telah kita lakukan yang akan dinilai oleh Kristus pada akhir zaman, kerana dia memutuskan ganjaran apa yang akan kita terima daripadanya. Itupun dia. Itu dari mulut Tuhan sendiri. Bagaimana kita dapat membisu mengenai penghargaan hari ini di mimbar gereja? Ia telah hilang untuk waktu klong. Untuk mimbar dunia ketiga, ia sangat biasa dikhabarkan. Tetapi bahayanya, tentu saja, orang beralih ke mod untuk mendapatkan ganjaran, bukan menjalani Tuhan. Betapa saya berharap kita mendapat hak, dan benar-benar melayani Tuhan kerana kasihnya kepada kita, dan juga didorong oleh penghargaan yang dijanjikan Tuhan Yang Mahakuasa.

Saya percaya ini adalah eskatologi, membetulkan pandangan kita pada saat akhir.

Ibr 12: 1-3 Oleh itu, oleh kerana kita dikelilingi oleh banyak saksi yang hebat, marilah kita membuang segala halangan dan dosa yang mudah dijerat. Dan marilah kita berlari dengan tekun perlumbaan yang ditandai untuk kita, 2 memusatkan perhatian pada Yesus, pelopor dan sempurna iman. Untuk kegembiraan yang ada di hadapannya, dia menanggung salib, mencemuh rasa malunya, dan duduk di sebelah kanan takhta Tuhan. 3 Pertimbangkanlah dia yang mengalami penolakan dari orang-orang berdosa, sehingga kamu tidak akan letih dan putus asa.

Amin

Takut kepada Tuhan adalah permulaan Kebijaksanaan & Pengetahuan

Amsal 1: 7 Takut akan Tuhan: permulaan pengetahuan;

kebijaksanaan dan pengajaran orang bodoh memandang rendah.

Kenapa? Ketakutan kepada Tuhan adalah permulaan kebijaksanaan dan pengetahuan kerana kehidupan moral bermula dengan penghormatan dan kerendahan hati di hadapan Pencipta dan Penebus. [1]

Kegagalan Hidup Moral kita

Kehidupan moral tidak bermula dengan disiplin manusia, resolusi tahun baru, kerana naluri kita mempunyai sifat cacat dan berdosa. Keingkaran kita bergantung pada bahagian yang penuh dosa. Tidak kira bagaimana kita memutuskan untuk bersikap moral, hati kita tidak begitu, dan cepat atau lambat, itu akan muncul dan kita akan retak. Kerana itulah seorang lelaki menjadi tawanan dirinya. Tidak ada jalan keluar. Anda dapat melihat bagaimana statistik memberitahu anda bahawa tidak kira berapa banyak pembaharuan penjara yang ingin dicapai, kami melihat kejahatan dan kejahatan selalu dilakukan dari berita yang kami baca setiap hari. Sebenarnya ia semakin teruk. Berbohong, menipu, menipu, tamak, berselindung, manipulatif, nafsu, mengejek, membunuh, dan lain-lain, semuanya adalah bahasa ibunda kita. Itulah yang terjadi pada anak-anak global pertama di dunia, anak-anak Adam saling membunuh, agak sukar dipercayai, tetapi itulah kebenaran bagaimana manusia telah jatuh dari Tuhan sejak dosa asal Adam dan Hawa di taman Eden. Sudah tentu, ada juga banyak perbuatan baik yang dilakukan oleh umat manusia, naluri semula jadi yang ditempatkan oleh Tuhan dalam penciptaan belum sepenuhnya terhakis. Ini dipanggil rahmat bersama. Walau bagaimanapun, kebobrokan umat manusia sangat luar biasa. Bahkan kebaikan manusia tidak dapat dikekalkan. Satu-satunya cara untuk beralih kepada pencipta kita yang merupakan Tuhan yang besar, kebaikan Tuhan, kebenaran, kekudusan, kebaikan, dan cinta.

Bagaimana kita mendapat kebijaksanaan & pengetahuan sebenar?

Rasa hormat & rendah hati

Kebijaksanaan adalah bagaimana menerapkan pengetahuan. Pengetahuan itu hebat, tetapi dengan sendirinya, ia boleh menjadi pedang bermata dua, baik dan syaitan. Kita memerlukan kebijaksanaan bagaimana menggunakan pengetahuan.

Seperti yang dijelaskan di atas, manusia telah jatuh dan kita akan selalu menjauhi cara-cara kebijaksanaan jika kita ditinggalkan. Tetapi cara untuk mendapatkan kehidupan bermoral adalah penghormatan dan kerendahan hati di hadapan Tuhan dan Penebus kita. Penghormatan adalah penghormatan yang mendalam, terpesona oleh Tuhan. Kekaguman mendalam akan Tuhan. Tidak ada gunanya mengumpulkan dan mengumpulkan banyak pengetahuan, tetapi tanpa rasa kagum atau penghormatan kepada Dia yang berasal dari semua hikmat & pengetahuan.

Kekaguman Tuhanlah yang menusuk hati kita ketika kita melakukan kesalahan. Anda lihat ketika Daud berdosa, dia berseru “Kepada-Mu Ya Tuhan apakah aku telah berdosa”.

Daud, setelah berzina dengan Bathsheba, dihadapkan oleh Nathan Nabi, dia putus dan menangis di hadapan TUHAN, mengakui dia berdosa terhadap Tuhan. Dia berdosa terhadap Bathsheba & suaminya, tetapi dia berkata kepada TUHAN hanya dia yang berdosa, apa yang dia maksudkan adalah yang paling hebat yang dia lakukan. Inilah betapa kagumnya, penghormatan, dan kerendahan hatinya terhadap Tuhan. Itulah yang dicari oleh Tuhan.

Mazmur 5 1Kasihanilah aku, ya Tuhan,

    sesuai dengan kasih-Mu yang tidak putus-putus;

sesuai dengan belas

    kasihanmu yang terhapus dari pelanggaranku.

2 Bersihkanlah segala kejahatan saya

    dan bersihkanlah saya dari dosa saya.

3 Sebab aku tahu pelanggaranku,

    dan dosaku selalu ada di hadapanku.

4 Terhadap kamu, hanya kamu,aku telah berdosa

    apakahdan melakukan apa yang jahat di mata kamu;

jadi anda betul dalam keputusan anda

    dan dibenarkan semasa anda menilai.

Bukan mengenai seberapa legalisnya Anda menjaga moral, seperti orang Farisi, tetapi seberapa besar hati anda yang menghormati dan merendahkan hati kepada Tuhan. Calvin mengatakan tanpa ketakwaan, tidak ada yang akan dapat menghadap Tuhan. Ketakwaan adalah pengabdian kepada Tuhan.

Bagaimana kita menanam rasa kagum, hormat dan rendah diri terhadap Tuhan?

Ibadah adalah kaedah terbaik. Panjatkanlah hatimu kepada Tuhan dan nyanyikanlah hatimu padanya dalam pemujaan, penyembahan.

Renungkanlah mazmur & peribahasa sebuah buku yang hebat. Ini akan menambah semua ini dalam hidup anda.

Solat adalah mutlak. Bukan sekadar meminta ting. Butyl masa bertaubat, mengaku, dan mencurahkan hatimu kepadanya setiap hari, dan berdoa kembali mazmur & peribahasa kembali kepada Tuhan. Ini akan mengubah anda.


[1] Peribahasa ESV Crossway Commentary 1

Biarkan Umat Saya Berfikir-Mengapa banyak orang Kristian terutamanya Karismatik mengabaikan teologi?

Albert Ngu     May 19, 2020,   New York

Saya mulakan dengan topik ini: Mengapa banyak orang Kristian terutama Pentakosta karismatik kita mengabaikan teologi? Tetapi setelah membaca berita Ravi Zachariah hari ini, dia memulakan siaran berjudul “Biarkan Orang Saya Berfikir”, saya fikir ia adalah topik yang tepat.

Berasal dari latar belakang Pentakosta saya sebagai pendeta selama beberapa dekad menanam banyak gereja di Asia dan sekarang di Amerika, saya akan mengatakan bahawa anggapan bahawa teologi diserahkan kepada pendeta, tetapi kenyataan yang mencolok adalah bahawa pastor sendiri tidak terlatih secara teologi, itu juga perkara yang paling mengejutkan dan paling menyedihkan. Yang kami perlukan hanyalah semangat dan semangat untuk menyebarkan berita, dan kami akan menjalani latihan pekerjaan, dan kami dihantar untuk menginjili dan menjadikan murid.

Kebenaran yang menyedihkan hari ini kebanyakan orang Kristian tidak mempunyai keinginan atau rasa lapar untuk merangkul pembelajaran teologi dari Alkitab, kerana mereka merasa selesa dalam gaya hidup Kristian mereka yang hampir tidak memerlukan kajian mendalam tentang tulisan suci. Walaupun di sisi lain, anda akan melihat gereja-gereja mengajarkan pengajaran praktikal setiap minggu dan kawanan itu mengikutinya. Ini menunjukkan kepada saya bahawa orang-orang berhasrat untuk belajar, tetapi tidak ada arah ke arah teologi.

Apabila saya mengatakan teologi, saya mengatakan terutamanya kajian tentang Tuhan, atau teisme. Kita dapat mempelajari kajian tentang lelaki & wanita atau antropologi, buku-buku bukti baru, mazmur dll, tetapi yang paling penting adalah teisme, kajian teologi Tuhan di dunia yang memotivasi, menangkap imaginasi kita. Yang terakhir adalah kegemaran saya. Saya masih ingat mendengar khutbah Tim Keller selama 7 tahun yang lalu, berkali-kali, ajaran, pemikiran dan teologinya menangkap imajinasi saya, dan kerinduan saya kepada Tuhan. Saya fikir bahawa dia datang dengan semua teologi dan etos yang menarik, tetapi sekarang saya di seminari melakukan MABS atau MDiv saya sendiri, saya menyedari bahawa banyak dari mereka yang dikatakannya sebenarnya bukan baru, tetapi ada di sana di kalangan bapa gereja, terutamanya dunia reformasi selama berabad-abad, memetik orang-orang seperti Augustine, Calvin, dan sejenisnya.

Saya bercakap dengan pekebun gereja, pendeta, dan sebenarnya banyak anggota Gereja terutama para pemimpin. Gereja telah mengalami begitu banyak kejahilan, tertinggal dari semua pemikir yang ketinggalan zaman seperti Calvin, Augustine, Barth, Bavinck dll.  

1. Mereka mahukan aplikasi sahaja

Oleh kerana latar belakang kami, kebanyakan gereja evangelis selain dari beberapa gereja Presbyterian dan Baptist, kami sudah terbiasa dengan penembak lurus yang cepat untuk aplikasi khutbah. Setelah berkhotbah selama lebih dari satu dekad sekarang dengan latar belakang karismatik, saya dapat memberitahu anda bahawa kita bernasib baik bahkan ketika menyampaikan khutbah eksposisi apatah lagi membersihkan khotbah eksposisi ekspetis. Sebabnya adalah kerana kami mahukan aplikasi. Sebahagian alasannya adalah bahawa pendakwah tidak benar-benar mengalami khotbah eksposisi yang baik, dan oleh itu teologi yang jauh, menganggap teologi tidak relevan.

2. Mereka menganggap teologi kering dan bukan untuk rakyat jelata atau pastor

Teologi kering. Ini menyebabkan mereka membaca buku bukan dari jenis teologi atau jenis yang diperbaharui, tetapi, sekali lagi, jenis aplikasi, dan jenis pengalaman. Saya akan mengatakan bahawa orang-orang dengan pendidikan perguruan tinggi atau setaraf atau bahkan sekolah menengah, tahap, boleh dan harus membaca buku-buku teologi yang baik, atau mendengarkan beberapa pengajaran yang baik MP3. Saya akan mengatakan jika pendeta tidak mula belajar teologi, dia akan memiliki sedikit sisa untuk memberi makan kawanan setelah beberapa ketika, tidak kira seberapa baik hati.

3. Mereka menganggap teologi kebanyakannya meminta maaf dan kita tidak memerlukannya

Itulah bahagian yang menyedihkan. Tetapi ini tidak ada kaitan dengan teologi pembelajaran pastor. Teologi JAUH lebih besar daripada meminta maaf. Permintaan maaf pada dasarnya adalah mempertahankan iman anda, teologi bermula dari kebolehubahan Tuhan, hingga kehancuran manusia, dan segala yang ada di antara dan di luar. Kehilangan teologi kerana serpihan kecil adalah menyedihkan.

4. Mereka mahukan tanda dan keajaiban dan tidak lebih banyak membaca dan belajar

Orang-orang di dunia membangun, terutama, menyukai tanda dan keajaiban pelayanan, dan saya juga menyukainya. Namun, kita tidak boleh terus berada dalam mode tanda dan keajaiban, kerana kita akan berubah dengan pembaharuankita minda (Roma 1). Kita memerlukan kuasa Roh dan  kuasa Firman, yang adalah Tuhan Yesus sendiri (Yohanes 1). Ngomong-ngomong, saya rasa Barat yang maju mempunyai masalah yang berlawanan, membuang tanda dan belitan dengan menormalkan segalanya. Dunia yang berbeza, budaya yang berbeza. Ancaman terbesar di Barat adalah liberalisme, menaturalisasikan segalanya, dan menghapus perkara ghaib. (FYI)

5. Pentakosta tidak mempercayai teologi yang menyebutnya sebagai pengetahuan utama

Mereka mahukan kekuatan dan aplikasi langsung untuk orang pulang. Tetapi aplikasinya berasal dari kemahiran hermeneutik dan eksegesis yang tepat, ulasan, buku untuk dibaca, teologi untuk dipelajari. Ini terdengar seperti pendeta mencari jalan pintas, dan meneka siapa yang menderita? Gereja!

6. seminari dan kos yang mana?

Saya tahu ini adalah kekuatan pendorong yang besar. Saya ingin menghadiri seminari seperti 20 sejak bertahun-tahun yang lalu tetapi tidak berjaya, kerana saya tidak tahu lebih baik dari mana untuk bermula. Saya gembira saya berada di seminari teologi Reformed, pemikiran reformasi yang hebat, dan saya mengesyorkan agar semua mengikuti ajaran reformasi.

Kos? Saya rasa setelah seluruh gereja mendapat sikap mementingkan teologi; kita akan melihat lebih banyak gereja menghantar orang ke seminari.

Kesimpulan

Hilang Tradisi Kaya dari Bapa Gereja Awal. Saya akan mengatakan, tanpa mengetahui teologi dan teologi kaya kita yang dikembangkan dari bapa-bapa terdahulu seperti Athanasius, Augustine, Calvin, Jonathan Edwards, Martin Luther hingga hari ini, dengan menyebut hanya beberapa nama yang lebih besar, kita akan kehilangan begitu banyak apa yang telah Tuhan lakukan di kehidupan, pemikiran, gereja dan lain-lain. Untuk menyingkirkan mereka dari dunia pemikiran kawanan kita, adalah cara yang merosakkan diri sendiri.

Biarkan Umat Saya Berfikir!

Allah Yang Maha Kuasa di Perjanjian Lama Vs Allah yang Rentan dalam Perjanjian Baru di salib

Banyak yang telah disebut-sebut sebagai nilai terdedah kepada dunia evangelis yang telah diperbaharui terutamanya di Barat, sebagai berikut, sebagai contoh, Yesus terdedah di hadapan salib dan di atas salib, dalam perjalanan untuk mencapai kemenangan terbesar dan paling penting dalam keseluruhan sejarah kemanusiaan. Itulah tindakan ilahi yang mengubah seluruh nasib dunia untuk kebaikan. Kuat!
Watak Yahweh dalam Perjanjian Lama (OT) dilihat sebagai Tuhan yang menakutkan yang membelah Laut Merah dan menenggelamkan beribu-ribu tentera Mesir, membunuh semua yang pertama lahir dari Mesir, membawa 3 juta orang Yahudi untuk berjalan melalui Laut Merah di Exodus yang paling berkuasa dalam sejarah, membuka tanah untuk menelan hidup semua deseden, keluarga pemberontak itu yang memberontak terhadap Musa dalam Keluaran, bergemuruh di Gunung Sinai dan menyebabkan asap untuk bangkit sehingga semua orang Yahudi takut kepada Allah, dan meminta Musa untuk bercakap kepada mereka bukan Tuhan. Pada & pada ….
Dan watak Yesus dalam Injil, Perjanjian Baru (NT), menunjukkan kekuatan dan kuasa dengan cara yang sangat berbeza, nampaknya cara terkawal. Dia menghalau setan dengan hukuman beberapa kali, membuka mata orang buta dengan perkataan atau sentuhan, membersihkan orang yang berkotak dengan perkataan, membangkitkan orang mati beberapa kali dengan memerintahkan orang mati untuk bangkit, berjalan di atas air dua kali, makan 5,000 lelaki dengan 2 ikan dan 5 roti, Yesus hanya luar biasa, dan pasti di luar manusia, dan kita memanggilnya sebagai manusia Tuhan, Manusia Tuhan. Tetapi apa yang menyerang kita semua, adalah kerendahan hati yang dilahirkan di dalamnya, sebuah palungan, dia tidak memerintahkan tentera, dia pergi ke Yerusalem pada keldai pada hari-hari terakhir kehidupan duniawi, menjalani kehidupan yang rendah hati sebagai tukang kayu sampai umur 33 tahun , kemudian melancarkan kementeriannya, dengan melakukan mukjizat, tanda dan angin dan kemudian ajaran Kerajaan Tuhannya. Yang paling menarik adalah keseluruhan saga penangkapannya, dia menyerahkan kepada orang Rom dan orang Farisi, dengan sikap tenang, sepenuhnya menyerah diri untuk melakukan kehendak Bapa, untuk mati bagi dunia untuk menebus dunia, atau umat pilihan.
Apa yang saya ingin tangkap di sini adalah bagaimana Dia, sebagai Anak Tuhan, tidak melawan dengan guruh dan kilat yang hebat, atau dengan malaikat mengelilinginya. Dia boleh memanggil Bapanya dan menghantar beribu-ribu malaikat bersedia untuk mencatat semua tentera Rom dan Pharisees digabungkan dalam satu minit. Tetapi dia tidak. Dia menyerah supaya dipukul dengan teruk sehingga dia dicemari, mengejek, dan meludah, dan kekejaman yang dilakukan kepadanya, ia membawa banyak kekuatan batin dan keyakinan dan cinta ilahi, maksudnya kekuatan batin, untuk menyerap, dan tidak bereaksi . Dia seorang lelaki yang fenomenal. Kekuatan batin yang ditunjukkan oleh Yesus pada hari-hari terakhirnya hanyalah menghembuskan nafas. Cintailah dan komitmennya, seperti yang dikatakan oleh Alkitab, dia telah menetapkan wajahnya seperti batu permata ke arah Yerusalem dan salib. Tiada apa-apa yang akan mengubahnya.
Ia adalah kekuatan dan kekuatan dalaman yang teguh yang dibawa oleh dunia oleh ribut. Tuhan kelihatan seperti Tuhan yang sama sekali berbeda dalam Perjanjian Baru dari Perjanjian Lama. Bagaimanakah pencipta alam semesta telah berdiri di sana yang diserang, diludahi, ditumbuk, dicambuk, dan akhirnya disalibkan sehingga mati di salib? Bagaimana mungkin Tuhan mati? Jawapannya ialah Yesus menunjukkan kepada dunia yang dia bersedia untuk menjadi lemah dengan orang yang lemah dan terdedah. Beliau mempunyai identiti lengkap ini dengan orang-orang patah dunia, dalam perjalanannya, membawa salib ke Golgota di mana dia akhirnya disalibkan. Dia menunjukkan kekuatan yang megah dan kemuliaan batin, bahawa dia memberitahu John, melihat Maria, “John, inilah ibumu.” Dia bahkan menjaga orang yang tersayang, pada minit-minit terakhirnya. Dia meningkat di atas kesempatan itu, dan menghancurkan musuh, godaan Syaitan untuk menghancurkan orang-orang Rom, yang bermaksud bahawa penebusan umat manusia akan ditiup! Tetapi dia benar-benar menyimpan kerennya dan bertahan untuk kegembiraan di hadapannya. Ibrani 12: “2 menatap mata kita kepada Yesus, perintis dan perfekter iman. Kerana kegembiraan yang ditetapkan di hadapannya, dia menanggung salib, menghina malu, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah. “Itulah orang yang sebenarnya.
Tim Keller selalu berkhotbah di budaya kaunter, cara hidup Yesus yang intuitif yang perlu kita salin. Yesus mengalahkan yang kuat dengan yang lemah. Yesus tidak mendirikan Kerajaan Tuhan di bumi, oleh malaikat-malaikat malaikat surgawi yang kuat, yang dapat dilakukannya, tetapi dengan lemah dan lemah untuk mengatasi yang kuat di dunia. Dia memenangi dunia dengan mati di atas salib, bukan pada kereta kuda. Yesus menunjukkan rahmat Tuhan yang paling indah untuk menghancurkan kuasa-kuasa jahat kematian dan dosa, dan mendamaikan umat manusia / memilih kembali kepada Tuhan. Itulah bagaimana ia berfungsi dengan Yesus.

Oleh itu, banyak pendakwah yang diperbaharui, gereja-gereja, bercakap mengenai kelemahan manusia dan wanita moden, di tengah-tengah kekacauan, tekanan, kecemasan, gaya hidup kaum lumba-lumba, untuk tumbuh di dalam Tuhan. Walaupun Pentakosta tidak pernah bercakap tentang menjadi lemah, tetapi menegaskan kemenangan dalam Kristus, tuntut ini, dan tuntut itu! Beritahu menjadi kemenangan Kristus (ini bukan alkitabiah). Walau bagaimanapun, terdapat kontras yang tajam. Sebenarnya, cara yang dahulu, cara Reformed, akan muncul di atas, kerana itulah yang dilakukan oleh Yesus.
Saya telah membuat kesimpulan dalam fikiran saya, datang dari latar belakang karismatik saya sendiri, dan kini sedang direndam dalam dunia yang telah diperbaharui, saya dapat memberitahu anda bahawa menjadi lemah bukan sebahagian daripada istilah Pentecostal. Itu pasti kurang percaya. Terdapat teka-teki yang nyata di sini bercakap tentang iman. Untuk karismatik, ini datang dari apa yang dikatakan Yesus kepada wanita itu dengan masalah pendarahan, “wanita, imanmu telah menyembuhkanmu”. Markus 5: 33 Tetapi perempuan itu, yang mengetahui apa yang telah terjadi padanya, datang dengan ketakutan dan gemetar, dan sujud di hadapan-Nya dan memberitahukan kepadanya seluruh kebenaran. 34 Kata Yesus kepadanya: “Hai anakku, imanmu telah menyelamatkan engkau; lanjutkan dengan selamat, dan sembuhlah penyakit anda. “Ini adalah ayat-ayat seperti ini yang menyebabkan Pentakosta berfikir; itu sebenarnya iman wanita yang telah menyembuhkannya menurut Yesus! Yesus menghairankan sepenuhnya dengan kepercayaan wanita itu yang menyembuhkannya. Itu sebenarnya merangsang Pentakosta untuk berkhotbah seperti doktrin, dan dengan itu pergerakan iman. Tetapi jika anda melihat kes ini, ia adalah ketabahan wanita dan keputusasaan untuk mencari Yesus, yang membawa dia mengalahkan gerombolan lelaki yang berkumpul di sekitar Yesus, dan menyentuhnya, kerana dia berfikir pada dirinya sendiri, 28 Sebab dia berkata, “Jika saya menyentuh bahkan dia jubah, saya akan sembuh. “29 Dan segera aliran darah menjadi kering, dan dia merasakan dalam tubuhnya bahawa dia sembuh dari penyakitnya. Penyembuhan adalah segera! Hallelujah! Itu luar biasa! Dalam konteks wanita ini menekankan segala kemungkinan, kerana wanita tidak bercampur-campur dan tidak menyentuh lelaki di kebudayaan tengah timur pada masa itu, dia bertahan dan menolak untuk menyentuh Yesus. Imannya kuat, dan Yesus melihatnya dan mengakui itu. Tetapi sebenarnya kuasa datang dari Yesus, bukan imannya, hanya imannya kepada Yesus menyentuh Yesus yang kemudian melepaskan kuasa untuk menyembuhkannya. Iman sahaja tidak akan melakukan pekerjaan itu, ia adalah kepercayaan berterusan terhadap semua kemungkinan, memindahkan hati Tuhan. Maka ayat-ayat seperti ini melancarkan Pentakosta untuk “mendakwa” penyembuhan, yang, dalam fikiran saya, tidak berdasarkan alkitab. Anda tidak boleh menuntut penyembuhan, tetapi anda boleh meminta Tuhan untuk penyembuhan. Anda tidak memilikinya, dan tiada apa yang perlu anda tuntut.
Markus 10: 46 Kemudian mereka pergi ke Yerikho. Semasa Yesus dan murid-muridnya, bersama-sama dengan orang ramai, meninggalkan bandar, seorang lelaki buta, Bartimaeus sedang duduk di tepi jalan yang meminta. 47 Ketika ia mendengar, bahwa itu adalah Yesus dari Nazaret, ia mulai berteriak: “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!” 48 Banyak orang menegurnya dan berkata kepadanya, “Tenanglah! Daud, kasihanilah aku! “49 Yesus berhenti dan berkata,” Panggil dia! “Lalu mereka menyerukan kepada orang buta itu,” Bersoraklah! Di kakimu! Dia memanggil kamu. “50 Melemparkan jubahnya ke samping, ia melompat berdiri dan datang kepada Yesus.51” Apa yang kamu kehendaki saya lakukan untuk kamu? “Tanya Yesus kepadanya. Orang buta itu berkata, “Rabi, saya ingin melihat.” 52 “Pergi,” kata Yesus, “imanmu telah menyembuhkan kamu.” Segera dia melihat dan mengikuti Yesus di jalan.
Adakah anda melihat bagaimana bersungguh-sungguh orang buta dalam mencari Yesus ketika dia menjerit kepada Yesus untuk belas kasihan dan dia ditegur oleh banyak orang untuk diam? Tetapi dia menjerit lagi. Kemudian Yesus berhenti dan memanggilnya, dan dengan segera ia mendengar apa yang orang buta itu inginkan, Yesus berkata, “Imanmu telah menyembuhkan kamu”, segera dia melihat! Apa kesepakatan di sini? Adakah imannya menyembuhkannya lagi? Kisah yang sama, prinsip yang sama, Yesus melihat kesungguhan hatinya, dan dengan itu imannya, Yesus menyembuhkannya. Pertama, Yesus melihat imannya, dan kemudian Yesus menyembuhkannya. Pentakosta selalu menggunakan ayat-ayat ini untuk menyimpulkan, itu adalah iman kita. Tetapi kepercayaan kita dalam dua konteks terakhir adalah benar-benar hati kesungguhan dan ketekunan, menentang segala kemungkinan. Itulah perjanjian itu.
Saya akan membuat kesimpulan bahawa kita harus lebih lemah untuk berjalan di kasut Yesus, untuk mempelajari kerendahan hati untuk melayani dunia, tetapi terus mengembangkan hati kita merindukan Tuhan dan melepaskan iman seperti itu untuk melihat keajaiban dan orakel.
Ini menangkap Tuhan WT dengan indah:
Matt 12 “Inilah hamba-Ku yang telah Kupilih,
yang saya cintai, yang saya gemari;
Saya akan meletakkan Roh saya kepadanya,
dan dia akan memberitakan keadilan kepada bangsa-bangsa.
19 Ia tidak akan bertengkar atau menangis;
tiada siapa yang akan mendengar suaranya di jalanan.
20 Suatu bulatan yang lebam ia tidak akan pecah,
dan sumbu yang membara dia tidak akan meniup,
sehingga ia telah membawa keadilan melalui kemenangan.
21 Dengan nama-Nya bangsa-bangsa akan menaruh harapan mereka. “