Biarkan Umat Saya Berfikir-Mengapa banyak orang Kristian terutamanya Karismatik mengabaikan teologi?

Albert Ngu     May 19, 2020,   New York

Saya mulakan dengan topik ini: Mengapa banyak orang Kristian terutama Pentakosta karismatik kita mengabaikan teologi? Tetapi setelah membaca berita Ravi Zachariah hari ini, dia memulakan siaran berjudul “Biarkan Orang Saya Berfikir”, saya fikir ia adalah topik yang tepat.

Berasal dari latar belakang Pentakosta saya sebagai pendeta selama beberapa dekad menanam banyak gereja di Asia dan sekarang di Amerika, saya akan mengatakan bahawa anggapan bahawa teologi diserahkan kepada pendeta, tetapi kenyataan yang mencolok adalah bahawa pastor sendiri tidak terlatih secara teologi, itu juga perkara yang paling mengejutkan dan paling menyedihkan. Yang kami perlukan hanyalah semangat dan semangat untuk menyebarkan berita, dan kami akan menjalani latihan pekerjaan, dan kami dihantar untuk menginjili dan menjadikan murid.

Kebenaran yang menyedihkan hari ini kebanyakan orang Kristian tidak mempunyai keinginan atau rasa lapar untuk merangkul pembelajaran teologi dari Alkitab, kerana mereka merasa selesa dalam gaya hidup Kristian mereka yang hampir tidak memerlukan kajian mendalam tentang tulisan suci. Walaupun di sisi lain, anda akan melihat gereja-gereja mengajarkan pengajaran praktikal setiap minggu dan kawanan itu mengikutinya. Ini menunjukkan kepada saya bahawa orang-orang berhasrat untuk belajar, tetapi tidak ada arah ke arah teologi.

Apabila saya mengatakan teologi, saya mengatakan terutamanya kajian tentang Tuhan, atau teisme. Kita dapat mempelajari kajian tentang lelaki & wanita atau antropologi, buku-buku bukti baru, mazmur dll, tetapi yang paling penting adalah teisme, kajian teologi Tuhan di dunia yang memotivasi, menangkap imaginasi kita. Yang terakhir adalah kegemaran saya. Saya masih ingat mendengar khutbah Tim Keller selama 7 tahun yang lalu, berkali-kali, ajaran, pemikiran dan teologinya menangkap imajinasi saya, dan kerinduan saya kepada Tuhan. Saya fikir bahawa dia datang dengan semua teologi dan etos yang menarik, tetapi sekarang saya di seminari melakukan MABS atau MDiv saya sendiri, saya menyedari bahawa banyak dari mereka yang dikatakannya sebenarnya bukan baru, tetapi ada di sana di kalangan bapa gereja, terutamanya dunia reformasi selama berabad-abad, memetik orang-orang seperti Augustine, Calvin, dan sejenisnya.

Saya bercakap dengan pekebun gereja, pendeta, dan sebenarnya banyak anggota Gereja terutama para pemimpin. Gereja telah mengalami begitu banyak kejahilan, tertinggal dari semua pemikir yang ketinggalan zaman seperti Calvin, Augustine, Barth, Bavinck dll.  

1. Mereka mahukan aplikasi sahaja

Oleh kerana latar belakang kami, kebanyakan gereja evangelis selain dari beberapa gereja Presbyterian dan Baptist, kami sudah terbiasa dengan penembak lurus yang cepat untuk aplikasi khutbah. Setelah berkhotbah selama lebih dari satu dekad sekarang dengan latar belakang karismatik, saya dapat memberitahu anda bahawa kita bernasib baik bahkan ketika menyampaikan khutbah eksposisi apatah lagi membersihkan khotbah eksposisi ekspetis. Sebabnya adalah kerana kami mahukan aplikasi. Sebahagian alasannya adalah bahawa pendakwah tidak benar-benar mengalami khotbah eksposisi yang baik, dan oleh itu teologi yang jauh, menganggap teologi tidak relevan.

2. Mereka menganggap teologi kering dan bukan untuk rakyat jelata atau pastor

Teologi kering. Ini menyebabkan mereka membaca buku bukan dari jenis teologi atau jenis yang diperbaharui, tetapi, sekali lagi, jenis aplikasi, dan jenis pengalaman. Saya akan mengatakan bahawa orang-orang dengan pendidikan perguruan tinggi atau setaraf atau bahkan sekolah menengah, tahap, boleh dan harus membaca buku-buku teologi yang baik, atau mendengarkan beberapa pengajaran yang baik MP3. Saya akan mengatakan jika pendeta tidak mula belajar teologi, dia akan memiliki sedikit sisa untuk memberi makan kawanan setelah beberapa ketika, tidak kira seberapa baik hati.

3. Mereka menganggap teologi kebanyakannya meminta maaf dan kita tidak memerlukannya

Itulah bahagian yang menyedihkan. Tetapi ini tidak ada kaitan dengan teologi pembelajaran pastor. Teologi JAUH lebih besar daripada meminta maaf. Permintaan maaf pada dasarnya adalah mempertahankan iman anda, teologi bermula dari kebolehubahan Tuhan, hingga kehancuran manusia, dan segala yang ada di antara dan di luar. Kehilangan teologi kerana serpihan kecil adalah menyedihkan.

4. Mereka mahukan tanda dan keajaiban dan tidak lebih banyak membaca dan belajar

Orang-orang di dunia membangun, terutama, menyukai tanda dan keajaiban pelayanan, dan saya juga menyukainya. Namun, kita tidak boleh terus berada dalam mode tanda dan keajaiban, kerana kita akan berubah dengan pembaharuankita minda (Roma 1). Kita memerlukan kuasa Roh dan  kuasa Firman, yang adalah Tuhan Yesus sendiri (Yohanes 1). Ngomong-ngomong, saya rasa Barat yang maju mempunyai masalah yang berlawanan, membuang tanda dan belitan dengan menormalkan segalanya. Dunia yang berbeza, budaya yang berbeza. Ancaman terbesar di Barat adalah liberalisme, menaturalisasikan segalanya, dan menghapus perkara ghaib. (FYI)

5. Pentakosta tidak mempercayai teologi yang menyebutnya sebagai pengetahuan utama

Mereka mahukan kekuatan dan aplikasi langsung untuk orang pulang. Tetapi aplikasinya berasal dari kemahiran hermeneutik dan eksegesis yang tepat, ulasan, buku untuk dibaca, teologi untuk dipelajari. Ini terdengar seperti pendeta mencari jalan pintas, dan meneka siapa yang menderita? Gereja!

6. seminari dan kos yang mana?

Saya tahu ini adalah kekuatan pendorong yang besar. Saya ingin menghadiri seminari seperti 20 sejak bertahun-tahun yang lalu tetapi tidak berjaya, kerana saya tidak tahu lebih baik dari mana untuk bermula. Saya gembira saya berada di seminari teologi Reformed, pemikiran reformasi yang hebat, dan saya mengesyorkan agar semua mengikuti ajaran reformasi.

Kos? Saya rasa setelah seluruh gereja mendapat sikap mementingkan teologi; kita akan melihat lebih banyak gereja menghantar orang ke seminari.

Kesimpulan

Hilang Tradisi Kaya dari Bapa Gereja Awal. Saya akan mengatakan, tanpa mengetahui teologi dan teologi kaya kita yang dikembangkan dari bapa-bapa terdahulu seperti Athanasius, Augustine, Calvin, Jonathan Edwards, Martin Luther hingga hari ini, dengan menyebut hanya beberapa nama yang lebih besar, kita akan kehilangan begitu banyak apa yang telah Tuhan lakukan di kehidupan, pemikiran, gereja dan lain-lain. Untuk menyingkirkan mereka dari dunia pemikiran kawanan kita, adalah cara yang merosakkan diri sendiri.

Biarkan Umat Saya Berfikir!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s