Mengapa Yesus masih memberi syafaat kepada kita di surga ketika pekerjaan penebusannya ‘selesai’?

Kita semua menghadapi masa-masa sukar di dunia ini. Anak-anak, keluarga, pasangan, ibu bapa, rakan, dan dunia yang kita jalani sekarang menghadapi banyak kekacauan dan ketidakpastian. Kita sendiri kadang-kadang berjuang di tempat kerja, pekerjaan, hubungan dengan orang lain, kekecewaan dalam pelayanan, pembukaan, dan lain-lain. Senarai ini berterusan. Dari mana kita mendapat bantuan? Nah, Tuhan Yesus belum selesai dengan kita, dia masih bekerja untuk kita, menolong kita, agar kita berjaya sampai ke garisan penamat ketika kita akan bertemu dengannya di syurga pada akhirnya, Parousia.

Roma 8:34 Kristus Yesus adalah orang yang mati – lebih dari itu, yang dibangkitkan – yang berada di sebelah kanan Tuhan, yang memang memberi syafaat bagi kita.

Salah satu momen yang paling menggembirakan setelah membaca Jesus the High Priest oleh Richard Gaffin ialah dia terus bekerja untuk kita setelah diakayu melakukan kerja paling sukar bagi kita disalib dalam kematian ganas yang dia sampaikan untuk manusia. Saya berfikir bahawa adakah dia akan mendapat pahala yang luar biasa di surga yang merayakan dengan Bapa, Roh, dan para malaikat untuk waktu yang lama sebelum menyambut kita secara fizikal ke dalam kebahagiaan kekal surgawi. Sebenarnya ganjarannya adalah kita.

Tetapi tidak! Dia masih berusaha tanpa henti untuk kita! Bayangkan bahawa dia duduk di sebelah kanan Tuhan Bapa di atas takhta, dia kini memberi syafaat kepada kita.

Saya ada dua soalan. Mengapa dia masih memberi syafaat ketika semua pekerjaan dilakukan untuk penebusan umat manusia? Kedua, dia adalah Tuhan sendiri, orang kedua dari Triniti, jadi mengapa dia perlu berdoa kepada Tuhan? Ia seperti Tuhan Anak yang berdoa kepada Tuhan Bapa. Jadi apa yang berlaku? Dan akhirnya mengapa dia masih mengeluarkannya setelah dia menyelesaikan tugas yang mustahil secara manusiawi, dan tugas yang mustahil di surgawi?

Dia memberi syafaat kepada kita semua, kerana dia tahu bahawa kita tidak keluar dari kayu, begitu juga. Dengan kata lain, kita seperti Israel yang dibebaskan dari perbudakan dan perbudakan Mesir, tetapi tidak memasuki tanah yang dijanjikan, dan masih berada di padang pasir, padang gurun. Kita persis seperti itu, kita telah ditebus dan diselamatkan oleh darah Kristus untuk selama-lamanya, tetapi kita belum memasuki tanah yang dijanjikan kita. Keselamatan kita belum lengkap . Ini telah bermula dalam proses, dan itulah sebabnya pengajaran tentang bahasa Ibrani sangat penting.

Ibrani 4: 1-2 (ESV) 1 Oleh karena itu, sementara janji untuk memasuki waktu istirahatnya masih berlaku, marilah kita takut jika tidak ada di antara kamu yang sepertinya gagal mencapainya. — Biar kita takut, atau biarkan kita risau!

Kami perlukan bantuan! Itu kenyataan. Berapa banyak orang Kristian hari ini tidak berjuang. Perjuangan dalam hidup dengan cobaan, kesusahan hampir menjadi prasyarat untuk kematangan dan mengalir ke kehendak Tuhan.

Selari antara kisah pelarian Israel dan kisah kita sekarang mempunyai persamaan yang luar biasa, tetapi pengakhiran kita akan jauh lebih baik. Israel menjalani 40 tahun ujian di padang pasir, panas terik di siang hari, dan sejuk di malam hari. Kita juga melalui musim ‘panas’ secara emosional, rohani, masa di Amerika juga. Adakah kita kadang-kadang tidak berdebat dengan pasangan kita? Orang tersayang? Dengan rakan-rakan kita? Adakah kita berkecil hati ketika melihat kementerian kita tidak melihat pintu terbuka? Bila kita melihat anak-anak kita bergelut? Semasa kita bergelut dengan pekerjaan? Bila kita putus asa apabila melihat perkauman yang sistemik? Pandangan Covid yang merosakkan ribuan dan ribuan kematian di AS sahaja? Bagaimanapun anda mendapat titik.

Itulah sebabnya kita memerlukan seorang imam besar mendoakan kita. Yesus tahu bahawa kita sedang berjuang dalam perjalanan ke tanah yang dijanjikan kita. Dan ada ayat yang menerangkannya dengan baik:

14 Oleh itu, kerana kita mempunyai seorang imam besar yang telah naik ke surga,[f] Yesus, Anak Tuhan, marilah kita berpegang teguh pada iman yang kita anuti. 15 Sebab kita tidak mempunyai seorang imam besar yang tidak dapat berempati dengan kelemahan kita, tetapi kita mempunyai seorang yang telah dicobai dalam segala hal, sama seperti kita – namun dia tidak berdosa. 16 Marilah kita mendekati takhta rahmat Allah dengan yakin, agar kita mendapat belas kasihan dan mencari rahmat untuk menolong kita pada saat kita memerlukan (Ibr 4: 14-16)

Yesus bersimpati dengan kelemahan kita kerana dia sendiri adalah manusia di bumi dan telah tergoda dalam segala hal, sama seperti kita, namun dia tidak melakukan dosa. Ini dengan sendirinya sangat menyentuh dan menyentuh bahawa Anak Tuhan yang transenden dengan rela hati memperlihatkan dirinya untuk tergoda sebagai manusia dalam segala hal seperti kita. Ini hampir tidak dapat dilakukannya bagi yang mulia yang memegang alam semesta di tangannya, harus terdedah kepada rasa putus asa, penghinaan, ejekan, seksual, godaan bahaya, semua dalam usahanya untuk menyelamatkan kita ke kemuliaan! Bukan hanya itu dia menakluki mereka semua. Lihatlah konflik langsung antara dia dan syaitan di padang belantara setelah berpuasa 40 hari, pada titik terlemahnya.

Yesus memahami sepenuhnya perasaan dan perjuangan kita dalam hidup, dan dia mahu menyokong kita. Yesus melalui semua ini, hanya untuk dapat menolong kita! Bercakap mengenai cinta dan persahabatan!

Apa yang dia doakan untuk kita ketika dia adalah Tuhan sendiri? Dia berdoa untuk kita Imam Besar, bukan sebagai Tuhan, walaupun dia. Itulah masalah yang rumit kerana akan menjadi isu besar yang disebut Nicene Trinitarian theology, yang akan saya tulis pada waktu lain.

Yesus mengasihi kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s