Mengapa Tuhan menyerahkan manusia?

Oleh Albert Ngu                                                                                            1 Julai 2020

Umum mendengar orang berkata, “Saya menyerah”, tetapi membaca Tuhan mengatakan, “Saya menyerah”, menakutkan, dan menakutkan. Saya tidak bermaksud bahawa Tuhan menyerah kerana ketidakmampuannya, tetapi Tuhan menyerah dengan orang-orang tertentu. Semasa saya membaca Roma 1, saya terkejut membaca berapa kali saya membaca “Tuhan menyerah“. Sebenarnya, itulah tema umum yang terdapat di Roma 1.

Kita perlu menghadapinya dan membongkarnya. Pertama sekali, Tuhan yang mahakuasa yang dapat melakukan apa sahaja dan apa sahaja yang Dia mahukan, mengapa Dia menyerah? Sebenarnya ayat itu sendiri perlu lebih bernuansa. Sekiranya anda membaca Perjanjian Lama, Tuhan mengalah dengan Israel berkali-kali, dan menyerahkan mereka kepada kehancuran. Rasa Tuhan yang menyerah, memang menunjukkan bahawa Tuhan tidak akan dengan tekun membengkokkan tangan kita agar sesuai dengan keinginannya. Dia menyerahkannya kepada kehendak dan pilihan bebas kita. Itu cukup luar biasa. Sebagai seorang ayah sendiri, saya merasa kecewa dengan kemahuan dan keputusan anak-anak saya yang dewasa yang memilih cara lain, tetapi sebagai seorang ayah yang terbatas, yang dapat saya lakukan hanyalah berdoa.

Kebenaran didorong hubungan

Roma 1: 16-17 (ESV) 16 Sebab saya tidak malu dengan Injil, kerana kuasa Tuhan adalah keselamatan bagi semua orang yang percaya, kepada orang Yahudi terlebih dahulu dan juga kepada orang Yunani. 17 Karena di dalamnya kebenaran Allah dinyatakan dari iman untuk iman, seperti yang tertulis, “Orang benar akan hidup dengan iman.”

Sudah jelas, dalam Injil, kuasa Tuhan dinyatakan untuk keselamatan, bagaimana? Kerana dalam Injil, kebenaran Tuhan dinyatakan! Kebenaran Tuhanlah yang menjadikan keselamatan. Kebenaran siapa? Bukan milik anda! Bukan milik saya! Itu milik Tuhan! Pada dasarnya, seseorang perlu benar di sisi Tuhan untuk diselamatkan. Maksud saya siapa yang boleh? Tiada sesiapa! Itulah sebabnya Injil adalah kabar baik, kerana itu bukan kebenaran anda, tetapi Tuhan yang datang melalui Yesus Kristus! Itulah yang membebaskan Martin Luther.

Maksud Yunani: Kata kebenaran bermaksud: kebenaranιοني (dikaiosunē) ‘kebenaran’ (G1343), apa yang benar, keadilan, tindakan melakukan apa yang sesuai dengan piawaian Tuhan, keadaan dalam hubungan yang betul dengan Tuhan.

Dua perkara yang perlu kita ketengahkan di sini: Pertama, itu harus sesuai dengan standard Tuhan, kedua, harus sesuai dengan Tuhan. Mula-mula itu adalah standard, atau etika, kemudian hubungan, yang sangat peribadi. Apa yang memisahkan Tuhan ini dari tuhan-tuhan lain, adalah hubungannya yang sangat peribadi dengan dia, atau ingin menjalin hubungan dengan kita. Kita mendengar Tuhan berkata “kita akan menjadi miliknya, dan Dia adalah Tuhan kita”. Kita adalah milik Tuhan, dan dia sangat menyayangi kita, bahkan membandingkan dalam Lagu mengenai hubungan intim dengan kekasih dan kekasihnya. Semua ini hanyalah bayangan awal kedatangan akhir dan yang akan dipenuhi dalam Kristus Yesus sebagai pengantin lelaki, dan gereja sebagai pengantin perempuannya.

1 Petrus 2:  9 Tetapi kamu adalah orang-orang terpilih, seorang imam kerajaan, bangsa yang kudus, milik Allah yang istimewa, agar kamu dapat menyatakan pujian dari dia yang memanggilmu keluar dari kegelapan ke dalam cahaya indahnya. Kita adalah milik Tuhan!

Kemurkaan Tuhan diturunkan terhadap semua kejahatan dan ketidakadilan manusia

Roma 1: 18-19 (ESV) 18 Sebab kemurkaan Allah dinyatakan dari surga terhadap semua ketidakadilan dan kejahatan manusia, yang oleh kejahatan mereka menekan kebenaran. 19 Sebab apa yang dapat diketahui tentang Tuhan itu jelas bagi mereka, kerana Tuhan telah menunjukkannya kepada mereka.

Mounce menulis bahawa kemurkaan Tuhan adalah hasil yang diperlukan dari kebenaran-Nya terhadap kejahatan atau ketidaktaatan. Dia menyebutnya toleransi jinak sebaliknya. [1]

Tuhan mengungkapkan kemurkaan-Nya dari surga segala ketakwaan & ketidakadilan di bumi sekarang! Siapa kata Tuhan pasif? Siapa kata tidak terlibat dalam dunia ini? Dia hanya duduk dan menonton? Tidak!

Ketuhanan: tidak sopan, tidak bertuhan, tidak sopan (dalam pemikiran dan perbuatan)

tidak sopan, tidak bertuhan; ketidakjujuran, kejahatan Rom. 1:18; 11:26; 2Tim. 2:16; Tit. 2:12; Yudas 15,

Ketidakadilan: kejahatan, kejahatan, ketidakadilan salah, salah; kejahatan, kejahatan, kejahatan, kepalsuan, tipu daya

Menolak Tuhan sebagai Tuhan tetapi mentakrifkan semula Tuhan

Roma 1: 22-23 (ASV) 22 Mengaku diri mereka bijaksana, mereka menjadi bodoh, 23 dan mengubah kemuliaan Tuhan yang tidak hancur karena gambaran seorang manusia yang boleh rosak, dan burung, dan binatang berkaki empat, dan benda yang menjalar.

Penyembahan berhala yang dijelaskan di sini tidak banyak berlaku untuk kita hari ini secara harfiah, tetapi apa yang kita miliki hari ini adalah penyembahan berhala di dalam fikiran kita, sebenarnya kita membuat berhala kita sendiri sebagai ganti Tuhan. Contoh: Wang, kerjaya, nafsu, kekuatan, apa sahaja, kesenangan nampaknya mengatasi penghormatan kepada Tuhan.

(WBC62Vol) Kegagalan untuk memberikan Tuhan sebagai miliknya dan menerima hidup sebagai pemberian Tuhan adalah cara Paulus untuk menyatakan dosa utama manusia.

Tanggungjawab Tuhan adalah menyerahkan mereka kepada Homoseksual

26 Kerana inilah Tuhan menyerahkan mereka kepada nafsu yang keji: kerana wanita-wanita mereka mengubah penggunaan semula jadi menjadi yang bertentangan dengan fitrah: 27 dan juga para lelaki, meninggalkan penggunaan semula jadi wanita itu, terbakar dalam nafsu mereka satu sama lain, lelaki dengan lelaki yang bekerja dengan tidak senang, dan menerima sendiri balasan atas kesalahan mereka yang telah berlaku.

Schreiner menjelaskan secara jelas mengenai hubungan antara homoseksual dan penyembahan berhala. Dia menulis:

Dosa seksual adalah akibat pertama dari penyerahan yang disebutkan oleh Paulus (ay24, 26-27). [2] Tuhan menyerahkan manusia kepada dosa seksual kerana mereka enggan memuliakan Tuhan dan beralih kepada berhala. Dosa seksual adalah akibat dari penolakan Tuhan dan kegagalan menghormati Tuhan. Dosa yang mendasar bukanlah seksual tetapi kegagalan untuk menyembah Tuhan. Semua dosa lain adalah akibat dari dosa ini. Dosa seksual, khususnya hubungan homoseksual, adalah hasil penyembahan berhala. [3]

Dosa seksual adalah akibat daripadamenolak memuliakan Tuhan dan beralih kepada berhala. Tetapi jelas tidak semua yang menyembah penyembahan berhala di dunia adalah homoseksual. Bagaimana dengan homoseksual Kristian yang menyembah Tuhan tetapi memilih gaya hidup gay, dengan memutarbelitkan tulisan suci untuk membenarkan homoseksual. Dengan cara tertentu, mereka memang menyembah Tuhan, tetapi jika anda melihat ke dalam, mustahil untuk beralih kepada homoseksual jika seseorang benar-benar menyembah Tuhan dengan cara alkitabiah atau ortodoksi. Mereka tidak pergi bersama, homoseksual dan penyembahan Tuhan yang sejati.


[1] Mounce, RH (1995). Rom (Jilid 27, hlm. 76). Nashville: Penerbit Broadman & Holman.

[2] Thomas Schreiner, Romans, Baker Exegetical Commentary on the New Testament, hlm 99, Baker Academic, Grand Rapids

[3] Ibid., Hlm 100

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s