Jantina berdasarkan Tradisi tidak ketinggalan zaman

Terdapat pandangan di luar sana bahawa sesiapa sahaja yang tidak melihat pandangan mengenai seksualiti progresif hari ini sudah ketinggalan zaman. Kami tidak boleh tidak setuju lagi.

Entah bagaimana trasngenderisme, homoseksual telah dianggap sebagai norma tanpa pertandingan, tetapi mereka telah mengubah pemahaman tradisional mengenai seksualiti, Graco Yahudi dan juga yang paling penting adalah pandangan Alkitab.

Banyak ibu bapa Kristian dengan anak-anak LBGT berjuang ketika mereka menghadapi keributan permintaan anak-anak mereka untuk mengalir dalam pandangan mereka mengenai seksualiti berdasarkan masyarakat baru hari ini. Ibu bapa harus berhadapan dengan pandangan seperti ini yang telah menembusi dunia akademik, kolej-kolej di mana ibu bapa menghantar anak-anak mereka. Malangnya pemikir progresif liberal telah mengambil terbalik pandangan dunia mengenai seksualiti, boleh dikatakan salah satu yang paling topik penting dan mendesakabad ke-21.

Untuk melihat atau mendengar anak-anak kuliah mereka mengatakan bahawa mereka menjadi transgenderisme, menjadi lelaki secara biologi, mengadu kerinduan mereka adalah menjadi wanita yang merasa seperti terperangkap dalam tubuh lelaki, atau sebaliknya, adalah asing dan tidak wajar, dan seseorang mesti mengemukakan soalannya, dari mana idea-idea ini berasal?

Seorang kanak-kanak yang membesar dalam keluarga normal, tidak akan pernah mengemukakan soalan adakah saya lelaki atau perempuan? Soalan-soalan ini membingungkan semua orang. Diakui, ada kes-kes, sebagai minoriti mutlak, di mana anak-anak membesar menyukai jantina yang sama. Suka terhadap jenis kelamin yang sama digambarkan sebagai tidak wajar dalam Roma 1 dalam Alkitab. Roma 1:27 (ESV) 27 “dan lelaki-lelaki itu juga melepaskan hubungan semula jadi dengan wanita dan terbiasa dengan hasrat satu sama lain, lelaki melakukan perbuatan tidak tahu malu dengan lelaki dan menerima hukuman setimpal atas kesalahan mereka.” Tetapi pandangan ini telah mempengaruhi banyak generasi milenium dan bahkan sampai tahap tertentu di gereja-gereja evangelis. Terdapat gereja-gereja yang pastinya merangkumi hubungan sesama jenis dan bahkan menyokong perkahwinan gay dan imam gay menyebabkan banyak kesakitan dan sakit kepala dan perpecahan gereja.

Kita sedang membicarakan tentang karya-karya liberal progresif yang merajalela untuk melabelkan sesuatu yang berbeza dari Alkitab. Bagi sesiapa sahaja untuk mengubah Roma 1 dalam konteks hubungan yang tidak wajar antara lelaki dan lelaki, wanita dan wanita, telah memasuki ayat-ayat Alkitab memutarbalikkan dan memutarbelitkan dengan cara yang paling terang-terangan.

Suara Kristian telah menjadi suara minoriti dan berdiri dalam hal ini, namun, jangan lupa bahawa kita tidak pernah memenangi pertempuran dengan ukuran kehadiran kita. Apa yang menang adalah jika Tuhan Yang Maha Kuasa bersama kita atau tidak? Lihatlah David dan Goliath, dari segi kehadiran, ukuran, menara Goliath di atas David, seorang pemuda remaja. Kita seperti seorang pemuda muda yang memerangi raksasa di negeri ini. Daud begitu yakin bahawa Tuhan bersamanya dan telah melatih tangannya untuk berperang ketika dia mengalahkan singa sebagai anak gembala dengan sendirinya, dia siap untuk berperang. Kemarahannya terhadap Tuhan dalam menghadapi penghinaan dan ejekan yang dilemparkan ke atas Israel oleh raksasa Filistin, Goliath terlalu banyak untuk ditanggung oleh Daud, kerana Goliat menghina bukan hanya Israel, tetapi juga Tuhan Israel. Yang menyentuh sesuatu, yang menyentuh kemuliaan kekudusan Tuhan. David berlari ke arah Goliath, dan melemparkan sling ke Goliath ketika raksasa setinggi 9 kaki itu juga berlari ke arah David. Batu sling itu keluar dari tangan Daud dan mendarat tepat di kuil dahi Goliat. Dan dia jatuh dan dipukul mati. Satu sling, satu batu, David membunuh musuh yang hebat. Kerana Tuhan ada bersamanya. Tuhan menolongnya.

Kita memerlukan pertolongan Tuhan untuk memerangi budaya, dan sebenarnya perang rohani ini. Di permukaannya adalah budaya, psikologi, fisiologi, tetapi jauh di dalamnya, ini sangat spiritual. Kita tidak harus diintimidasi oleh kekuatan budaya tetapi tetap kuat dalam angin Roh Kudus. Keluarlah Tuhan yang setia, dia berjuang untuk kita. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s