Adakah Yesus Allah dan Mengapa Penting?

Selama berabad-abad, orang telah bertanya dan berjuang apakah Yesus itu Allah. Dan apakah konsep menjadi Anak Allah? Bagaimana seseorang menjadi Tuhan dan juga Anak Tuhan. Dan persoalannya, bagaimana Tuhan dapat memiliki Anak? Ini adalah beberapa pertanyaan mistik dan menembus yang diajukan oleh orang Kristian, dan memang demikian. Tetapi mengapa bersusah payah mengetahui begitu banyak teologi mengenai perkara ini? Tidak bolehkah kita hanya mengajar Yesus, menyembuhkan, mati untuk kita?

Identiti siapa Yesus, menentukan keseluruhan agama dan kepercayaan agama Kristian

Agama terbesar dan paling jauh di dunia bergantung pada siapa sebenarnya Yesus. Dan tanpa mengetahui identiti Yesus, kita tidak dapat mengalami pembenaran (keselamatan), dan kita tidak dapat mengalami penyucian (kekudusan dan transformasi hidup). Oleh itu, jangan menganggap soalan ini sebagai akademik semata-mata dan pergi ke seminari, dan biarkan saja memberitakan Tuhan itu baik, mengasihi dan memiliki kepercayaan bahawa Dia akan menyembuhkan anda dan mengangkat anda, yang semuanya benar dan baik. Sebelum kita masuk ke dalam aplikasi dan nasihat, itu adalah tindakan kita dan yang terbaik, bagi kita untuk mengetahui sumber atau inti pati nasihat itu, sumber kekuatan itu, sumber keselamatan itu dll. Omong-omong, ada kecenderungan untuk banyak pendeta evangelis dan terutama gereja karismatik untuk melakukan itu, gaya aplikasi cepat. (lihat artikel saya yang lain https://alngu.com/2020/05/20/mengapa-banyak-pastor-terutama-harismatics-ignore-theology-let-my-people-think/).

Ada banyak ayat dalam Alkitab yang dapat kita atasi dalam pertanyaan ini, seperti dalam Kejadian 1, Tuhan mengatakan “Biarkan kita… membuat dunia”, Dia tidak sendirian. Ketuhanan jelas menjangkau lebih dari satu orang. John 1 mengatakan pada awalnya adalah Firman, Firman itu adalah Tuhan, dan Firman itu menjadi daging. Jelas itu merujuk kepada Yesus yang menjadi daging, dan secara eksplisit mengatakan Firman itu Tuhan, iaitu Yesus adalah Tuhan. Tetapi saya tertarik dengan Mazmur 45 di sini, dan mungkin saya akan menjelaskan semua petikan lain yang disebutkan dalam artikel-artikel yang akan datang.

Mazmur 45 mengungkapkan dan memperlihatkan salah satu wahyu Yesus yang paling menakjubkan adalah dan sebagai orang kedua dari Trinitas, dan membuktikan bahawa Yesus adalah Tuhan, dalam perjanjian Lama

Mazmur 45: 6-9 (ESV) 6 Takhta-Mu, Ya Allah, adalah selama-lamanya. Tongkat kerajaanmu adalah tongkat kebenaran; 7 kamu telah mengasihi kebenaran dan membenci kejahatan. Oleh itu, Tuhan, Tuhanmu, telah mengurapi kamu dengan minyak kesenangan melebihi sahabatmu;

Dikatakan di sini ” Takhta-, MuYa Allah, adalah selama-lamanya.” V5. Kemudian dalam v7b “Oleh itu, Tuhan, Tuhanmu, telah mengurapi kamu dengan minyak kegembiraan melebihi sahabatmu”. Wah! Apa maksudnya? Tuhan berseru kepada Tuhan? Adakah ada dua Tuhan? Apa yang berlaku di sini? Saya suka menerangkannya, setelah kertas penyelidikan saya mengenai Tuhan Trinitarian. Izinkan saya menjelaskannya seperti berikut:

Tuhan Bapa memanggil Putra Tunggal-Nya sebagai Tuhan

Mazmur 45: 6-9 (ESV) 6 Takhta-Mu, Ya Allah, adalah selama-lamanya. Tongkat kerajaanmu adalah tongkat kebenaran;

V6 inilah Tuhan Bapa memanggil Anaknya Yesus Kristus. Ini sebenarnya menegaskan dan memantapkan doktrin teologi Trinitarian God kita. Tuhan mengatakan bahawa Yesus adalah Tuhan dan adalah Tuhan selama-lamanya. Ini mungkin telah melupakan banyak pendeta tentang hal ini, tetapi Tuhan Bapa mempunyai pandangan yang tinggi terhadap Tuhan Anak, dengan berkesan memanggilnya sama. Ini akan menimbulkan keributan di kalangan orang Farisi di PB, kerana mereka telah menuduh Yesus menghujat untuk menyebut dirinya sebagai Tuhan. Yohanes 10:33 (ESV) 33 Orang-orang Yahudi menjawabnya, “Bukan untuk pekerjaan yang baik kita akan melemparkan batu kepada kamu tetapi untuk menghujat, karena kamu, sebagai manusia, menjadikan dirimu Tuhan.

Sekarang mengapa ia menjadi masalah besar? Ini adalah masalah besar kerana hanya mengangkat orang Yesus yang berjalan dengan benar di bumi dan kemudian disalibkan mati dan bangkit dari antara orang mati, sebenarnya adalah penegasan Tuhan sendiri. Sekarang, itu sukar untuk ditelan, kerana bagaimana Tuhan dapat diejek, dipukul, dicambuk, diludahi, dan dibohongi di atas salib di tangan manusia fana? Itulah sebabnya sangat penting bahawa kita memahami dua sifat Yesus. Semasa di bumi, dia adalah seorang lelaki, walaupun dia masih Tuhan. Orang yang berdarah di salib, adalah lelaki Yesus, bukan Tuhan Yesus. Mari kita jelaskan, kerana tanpa keluhuran Kristus sepenuhnya, dia tidak akan dapat menyelamatkan kita, kerana kita memerlukan hukuman dari dagingnya untuk menjauhkan kecaman kita dari Tuhan. Dan Tuhan tidak boleh dihukum dosa kita dan dihukum, kerana Dia adalah Tuhan. Tetapi syarat Allah yang adil untuk pembenaran, penyucian dan oleh itu keselamatan memerlukan penebusan, hukuman atas dosa-dosa yang dilakukan. Oleh itu, Yesus mengambil tubuh dan jiwa manusia dan berkomitmen untuk mati di kayu salib untuk menyelamatkan umat manusia melalui penjelmaannya untuk menjadi seorang lelaki. Kemudian dia dibangkitkan dari kematian, dan sekarang duduk di atas takhta di sebelah kanan Bapa. Dia masih memberi syafaat kepada kita dalam kemampuan manusia untuk kita umat pilihan di syurga sekarang. Fikirannya bertiup, saya tahu, tetapi yang penting kita memahami semua ini untuk memahami agama atau kepercayaan yang disebut Kristian.

Tuhan telah mengurapi Anaknya sebagai Manusia Yesus

Oleh itu, Tuhan, Tuhanmu, telah mengurapi kamu dengan minyak kesenangan melebihi sahabatmu;

Yang jelas inilah Tuhan Bapa yang mengurapi Yesus dalam bentuk seorang manusia sementara ion bumi menjalankan pelayanan penyelamatannya. Ia sebenarnya mengatakan, “Tuhanmu”.

Juga, Tuhan Anakmemerlukan tidak urapan dari Bapa, dia penuh dengan urapan yang tidak terbatas. Oleh itu, sekali lagi, inilah Manusia Yesus. Lihatlah ayat ini, semua benda di bumi dan langit, yang kelihatan, tidak kelihatan, takhta atau kuasa atau penguasa telah diciptakan dalam dirinya, melalui dia, dan untuknya. Itu menjadikannya setara dengan Tuhan Bapa. Wah! Apa lagi yang kita perlukan? Lelaki Yesus itu Tuhan! Juga, ayat berikutnya “… di dalamnya semua perkara bersatu”. SEMUA perkara di alam semesta disatukan dalam Kristus. Itu bererti matahari tetap berjalan dengan memberikan cahaya dan UV dalam jumlah yang tepat, dan bumi memutar kelajuan yang tepat di sekitar matahari, dan bersama dengan ribuan atau jutaan bintang di kosmos BESAR ini, semuanya berlaku dalam Yesus! Adakah itu cukup untuk Yesus menjadi Tuhan? Bahkan badan manusia kita, ciptaan Tuhan yang luar biasa menurut gambar Tuhan (Imago Deo), sangat mengagumkan di paru-paru yang bernafas, usus di badan kita yang lebih lama daripada halaman bola sepak, mata yang melihat, dan lain-lain. ., diadakan bersama dalam Yesus!

Kolose 1: 15 Anak adalah gambaran Tuhan yang tidak kelihatan, anak sulung atas semua ciptaan. 16 Sebab di dalamnya segala sesuatu diciptakan: benda-benda di langit dan di bumi, yang dapat dilihat dan tidak dapat dilihat, sama ada takhta atau kuasa atau penguasa atau penguasa; semua perkara telah diciptakan melalui dia dan untuknya. 17 Dia berada di hadapan segala sesuatu, dan di dalamnya semua perkara bersatu.

Oleh itu, Tuhan, Tuhanmu, telah mengurapi kamu

dengan minyak kesenangan melebihi sahabatmu;

Dalam sahabat anda di sini, bermaksud sesama lelaki dan wanita, umat pilihan yang Tuhan bawa kepada keluarganya sendiri.

Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s