Mereka yang mengenal Tuhan mempunyai tenaga yang besar untuk Tuhan (Daniel 11: 31-32)

….tetapi orang-orang yang mengetahui Tuhannya pasti kuat dan melakukan eksploitasi. (Dan 11: 32b)

Orang yang tahu Tuhannya pasti kuat dan melakukan eksploitasi! Mereka yang tahu Tuhan mereka akan kuat dan melakukan eksploitasi, dan jika anda tidak kuat, anda tidak cukup mengenal Tuhan anda. Sebenarnya ada hubungan nyata antara keduanya, mengetahui bahawa Tuhan mesti melepaskan sekumpulan tenaga!

Terdapat ‘tetapi’ di sana sebelum eksploitasi. Daniel 11: 32 “Dan orang-orang yang berbuat jahat terhadap perjanjian itu akan dicabul oleh sanjungan; tetapi orang-orang yang mengetahui Tuhan mereka akan kuat dan melakukan eksploitasi.” ‘Tetapi’ adalah reaksi umat Tuhan terhadap penghinaan mutlak dan kekejian anti-Tuhan yang dilemparkan kepada umat Tuhan seperti dalam ayat 31-32. “Pasukan dari dia akan muncul dan mencemarkan kuil dan kubu dan akan mengambil korban bakaran biasa. Dan mereka akan membuat kekejian yang membuat sunyi. 32 Dia akan menggoda orang-orang yang melanggar perjanjian itu, tetapi orang-orang yang mengenal Tuhan mereka akan tetap teguh dan bertindak. “

Anda tahu banyak kali pada bapa rohani kuno, raksasa tanah seperti Augustine, Calvin, menulis risalah teologi terbaik mereka, buku sebagai tindak balas terhadap bidah yang menyapu tanah yang mentakrifkan Tuhan, mendefinisikan semula keselamatan atau rahmat Tuhan. Inilah masanya, yang terbaik bersinar dari umat Tuhan. Di bawah tekanan, di bawah penganiayaan, penyatuan suci Tuhan membangkitkan hamba-hamba Tuhan dan menghasilkan yang terbaik yang tidak akan mereka hasilkan. Sungguh mengagumkan bahawa ini berlaku berulang kali, senarai itu berterusan. Bagi Augustine, dia mempertahankan Dewa Trinitarian, dia mempertahankan Kota Dewa di mana dia membongkar dan membantah tuduhan kerajaan Rom kejatuhan Rom kerana agama Kristian. Sebenarnya, sebaliknya, Kota Tuhan menunjukkan bahawa kota yang sebenarnya diperlukan oleh manusia adalah dari surga, bukan jenis daging yang penuh dengan ketamakan, mementingkan diri sendiri, seperti lelaki di Rom. Tamadun manusia digambarkan dengan baik dalam buku cemerlang Augustine. Institut Agama John Calvin yang cemerlang dihasilkan untuk mengalihkan fokus pada kemampuan manusia kepada pemeliharaan Tuhan yang mulia. Calvin mengalihkan seluruh fokus manusia dari manusia kepada Tuhan. Pada hakikatnya, humanisme yang menobatkan manusia di takhta, dan menjatuhkan Tuhan, telah menyapu peradaban barat selama berabad-abad, dan gereja mempunyai masa yang sukar untuk memulihkannya bagi Tuhan di zaman sekular. Sebenarnya, itu adalah penyembahan berhala. Humanisme adalah penyembahan berhala.

JI Packer menulis, Daniel menetapkan dirinya untuk mencari Tuhan “dalam doa dan permohonan, dalam puasa, dan dengan kain karung dan abu” (ay 3), dan berdoa untuk pemulihan Yerusalem dengan semangat dan semangat serta penderitaan semangat yang dimiliki kebanyakan kita orang asing yang lengkap.[1] Itulah intensiti yang tidak dialami oleh kebanyakan kita.Kenapa? Dari mana Daniel mendapat semangat tenaganya?

Sebagaimana indah yang dikemukakan oleh Packer, “Namun buah pengetahuan Allah yang benar yang takadalah tenaga untuk berdoa untuk tujuan Tuhan —terganggusungguh, yang dapat. Hanya cari jalan keluar dan ketegangan dari ketegangan dalaman apabila disalurkan ke dalam doa seperti itu – dan semakin banyak pengetahuan, semakin banyak tenaga! ” Sangat betul. Satu-satunya cara untuk meredakan ketegangan yang timbul dalam diri kita ketika kita dilanda pesan dan semangat dan budaya yang tidak senonoh dan anti-Tuhan di dunia ini, adalah menyalurkan semua yang kita miliki dalam doa. Itulah sebabnya Mazmur begitu terapeutik, penyembuhan dan dapat berhubung dengan Tuhan itulah yang kita buat . Itulah yang dilakukan oleh Daniel. Kita mungkin tidak dapat membuat gerak geri masyarakat untuk menentang kebajikan dan kemurtadan, tetapi kita semua dapat berdoa! Sekiranya ada sedikit tenaga dalam kita untuk berdoa seperti itu, ini adalah tanda pasti bahawa kita masih belum mengenal Tuhan kita. [2]


[1] JI Packer, Mengetahui Tuhan, hlm. 28, InterVarsity Press 1973

[2] Ibid hlm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s