Imago Dei kerana Rasisme tetapi bukan bayi yang belum lahir atau Seksualiti?

Atas nama keadilan sosial dan memperlakukan semua orang secara adil kerana semuanya adalah imago dei (gambar Tuhan), para evangelis reformasi telah banyak mengkritik presiden. Dalam arti tertentu, dia perlu ditegur, tetapi sepertinya ada keheningan yang menakutkan dalam isu imago dei seperti membunuh nyawa yang belum lahir, memanggil kekejian sebagai cara untuk pergi dalam masyarakat dan memanggil seorang lelaki sebagai wanita di seberang parti politik. Sebagai contoh, artikel ini baru saja diterbitkan dalam Gabungan Injil, seperti kebanyakan yang lain pada dasarnya berpihak kepada satu pihak yang cenderung menekankan perkauman untuk orang kulit putih dan kurangnya rasa empati terhadap pendatang tanpa izin dan sejenisnya.

Sepanjang hidup saya, saya tidak dapat mengetahui mengapa 3 perkara mulia dari kain sosial mana-mana masyarakat untuk menjadi saleh tidak pernah dibangkitkan oleh mereka! Apakah tiga perkara penting?

Saya ingin mengemukakan perisytiharan ini yang merangkumi permasalahan utama yang perlu kita laksanakan dan bertanya kepada diri sendiri sebelum kita menjelang Pilihan Raya Presiden Nov 2020 ini.

Dalam Deklarasi Manhattan ini:Manhattan Declaration

Saya baru sahaja menandatangani Deklarasi Manhattan di antara 550,000 orang Kristian yang menandatangani termasuk banyak pemimpin evangelis Timothy Keller Ligon Duncan dll Sekiranya anda belum menandatangani, tiada alasan untuk tidak menandatangani. Ini harus ditimbang dengan hati-hati dalam Pilihan Raya 2020, dan tidak hanya pada imago dei pada warna kulit, tetapi juga imago dei pada:

Kesucian Hidup, Martabat Perkahwinan, Kebebasan Beragama.

Kesucian Hidup

Kesucian hidup berkaitan dengan bayi yang belum lahir adalah kehidupan manusia yang perlu dihormati dan dihormati, siapa pun yang meragukan bahawa hanya dapat melihat banyak video yang menunjukkan bayi yang belum lahir, atau janin, bergerak di rahim ibu mereka. Apa-apa pengguguran, ada juga yang diregangkan dan didorong untuk disahkan oleh beberapa pihak sehingga pengguguran 9 minggu! Itu tidak berperikemanusiaan, ketika anda membaca cerita tentang suara yang menjerit, kerana janin ini dibunuh dan dibuang. Cerita seram yang cukup. Tidak, Keluarga Terancang bahkan mengumpulkan bahagian-bahagian ini dan menjualnya, seperti yang tercatat dalam beberapa berita. Seram! Banyak penginjil menyebutnya sebagai pembunuhan. Kami menunggu Mahkamah Agung untuk mengkaji perkara ini tidak lama lagi, insya Allah. Oleh itu, bagaimana ada orang Kristian yang dapat menyentuh hati mereka dengan jujur ​​dan mengesahkan calon yang melakukannya? Adakah nilai moral sama sekali? Malah orang bukan Kristian, kebanyakan mereka, akan mengatakan bahawa itu tidak bermoral! Saya rasa orang Islam, Yahudi, Buddha pasti akan menyokong pro-kehidupan, apalagi orang Kristian! Gereja Katolik bersuara menentang pengguguran, tetapi lihat lagi, kebanyakan calon termasuk calon Presiden November 2020 ini semuanya Katolik dan semua mendorong pengguguran, memanggil pro-pilihan, menghormati wanita. Tidak ada yang dapat mengalahkan kecerdasan kata pilihan untuk membenarkan tindakan mereka seperti di Amerika, secara serius, seseorang dapat menilai semula pembunuhan bayi untuk menghormati pilihan wanita dan melindungi kesihatan wanita.

Martabat Perkahwinan

Perkahwinan adalah penyatuan satu lelaki dan satu wanita. Perkahwinan adalah institusi pertama masyarakat manusia – sesungguhnya ia adalah institusi di mana semua institusi manusia lain mempunyai asasnya.[1]

Kejadian 2:18 (ESV) 18 Kemudian TUHAN Allah berfirman, “Tidak baik lelaki itu sendirian; Saya akan menjadikannya penolong yang sesuai untuknya. “

Semuanya bermula dengan Tuhan memperhatikan bahawa tidak baik lelaki itu bersendirian. Dan Tuhan memutuskan bahawa dia akan menjadikan Tuhan penolong yang sesuai untuknya. Anda melihat bahawa Tuhan memperhatikannya dan mengatakan bahawa. Tuhan mengatakan tidak baik bagi Adam untuk bersendirian, jadi Dia membuat seorang wanita keluar dari tulang rusuk Adam, dan menghembuskan nafasnya, untuk memberikan hidupnya. Dan Tuhan menyerahkan Hawa kepada Adam untuk menjadi isterinya, penolongnya. Begitulah institusi perkahwinan diperkenalkan dari sejarah, sebagai pasangan pertama. Penyatuan lelaki dengan wanita, begitulah Tuhan memulakan dan menciptakan lelaki dan wanita untuk tujuan itu. Jadi untuk mengubah definisi itu bertentangan dengan tujuan Tuhan. Jadi perkahwinan sebagai Tuhan yang dilaksanakan adalah antara lelaki dan wanita.

Lelaki itu berkata, “Sekarang ini adalah tulang tulangku dan daging dagingku; dia akan disebut wanita, kerana dia dikeluarkan dari lelaki.” Atas sebab ini seorang lelaki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, dan mereka akan menjadi satu. Kejadian 2: 23-24

Ini adalah misteri yang mendalam – tetapi saya bercakap mengenai Kristus dan gereja. Namun, anda masing-masing juga mesti mengasihi isterinya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri, dan isteri mesti menghormati suaminya. Efesus 5: 32-33

Kebebasan Beragama

Roh TUHAN yang Mahakuasa ada di atasku, kerana TUHAN telah mengurapi aku untuk memberitakan kabar baik kepada orang miskin. Dia telah mengirim saya untuk mengikat hati yang patah hati, untuk menyatakan kebebasan bagi para tawanan dan membebaskan dari kegelapan bagi para tahanan. Yesaya 61: 1

Berikan kepada Caesar apa itu Caesar, dan kepada Tuhan apa itu milik Tuhan. Matius 22:21

Perjuangan untuk kebebasan beragama selama berabad-abad telah lama dan sukar. Kebebasan beragama bukanlah idea baru atau perkembangan baru-baru ini, tetapi didasarkan pada watak Tuhan sendiri, Tuhan yang paling terkenal dalam kehidupan dan pekerjaan Yesus Kristus. Bertekad untuk mengikuti Yesus dengan setia dalam hidup dan mati, orang-orang Kristen awal mengimbau cara di mana Penjelmaan telah terjadi: “Apakah Tuhan mengutus Kristus, seperti yang disangka oleh beberapa orang, sebagai ketakutan dan keganasan yang menzalimi? Tidak demikian, tetapi dengan lemah lembut dan kelembutan …, kerana paksaan bukanlah sifat Tuhan “(Surat kepada Diognetus 7.3-4). Oleh itu, hak kebebasan beragama mempunyai landasannya dalam teladan Kristus sendiri dan pada martabat manusia yang diciptakan menurut gambar Tuhan – suatu martabat, seperti yang dinyatakan oleh pengasas kita, wujud dalam setiap manusia, dan dapat diketahui oleh semua orang di pelaksanaan akal yang betul.[2]

Kembali ke masa-masa awal gereja, orang Kristian telah menolak untuk berkompromi dengan pemberitaan Injil mereka. Dalam Kisah 4, Petrus dan Yohanes diperintahkan untuk berhenti berkhotbah. Jawapan mereka adalah, “Tentukan sendiri apakah benar di sisi Tuhan untuk mentaati kamu dan bukannya Tuhan. Kerana kita tidak dapat menolong berbicara tentang apa yang telah kita lihat dan dengar.” Selama berabad-abad, agama Kristian telah mengajarkan bahawa ketidaktaatan sipil tidak hanya dibenarkan, tetapi kadang-kadang diperlukan. [3]


[1] Deklarasi Manhattan, 2009. Alkitab mengajar kita bahawa perkahwinan adalah bahagian tengah dari perjanjian penciptaan Tuhan. Sesungguhnya, penyatuan suami-isteri mencerminkan ikatan antara Kristus dan gereja-Nya. Dan sama seperti Kristus bersedia, karena cinta, untuk menyerahkan diri-Nya untuk gereja dalam pengorbanan yang lengkap, kita bersedia, dengan penuh kasih sayang, untuk melakukan apa saja pengorbanan yang diperlukan oleh kita demi harta yang tidak dapat ditiru iaitu perkahwinan.

[2] Ibid

[3] Ibid

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s