Glamor Bandar & Gereja-gereja kita

Glamor kota berakhir dengan serangan Covid19 yang menyebar banyak kelas menengah atas New York dari NYC terutama Manhattan. Kami dulu mempunyai gereja-gereja yang menuntut untuk pusat bandar, dan lain-lain, kerana Manhattan nampaknya sangat panas dengan banyak profesional muda, keluarga muda, dinamik, bertenaga, bercita-cita untuk impian kerjaya di Big Apple ini. Kepadatan penduduk di New York sangat mengejutkan. 27,000 orang setiap batu persegi! Contoh: Lebih satu pertiga daripada populasi 25 ke atas di New York City mempunyai ijazah sarjana muda atau lebih tinggi, berbanding 30 peratus di peringkat nasional. Wilayah Brooklyn dengan sendirinya akan menjadi bandar ke-4 terbesar di Amerika Syarikat; Queens juga menduduki tempat ke-4 di peringkat kebangsaan.[1]

Dengan kepadatan seperti itu, pada waktu sibuk di Manhattan, secara harfiah orang bergegas hampir ke bahu jalan, dan kereta bawah tanah hampir tidak dapat mengikuti jumlah lalu lintas. Dengan munculnya pandemi Covid 19 baru-baru ini, dengan terutamanya bandar New York antara yang paling teruk dilanda dunia, pemandangan itu menjadi buruk dan menakutkan. Bilik mayat dengan peti sejuk dibentuk hampir 6 bulan yang lalu di bahagian-bahagian tertentu di New York seperti Queens, kerana bilik mayat tidak mencukupi. Sampai di tahap itu, rumah sakit kehabisan ruang atau tempat tidur untuk merawat pesakit, kekurangan doktor dan jururawat yang berani tanpa lelah berkorban di barisan depan melawan penyakit ini dan berusaha menyelamatkan nyawa. Ini adalah saat yang sangat menegangkan yang berlangsung selama hampir setengah tahun ketika New York memuncak dengan Covid 19 lebih banyak daripada Wuhan dari China, Itali, dan lain-lain. Ia sangat mengejutkan dan benar-benar menakutkan bagaimana semua ini terjadi pada kota yang dikasihi dengan begitu cepat.

Sekarang hampir semua pejabat mempunyai kakitangan mereka yang bekerja jauh dari rumah untuk mengelakkan penularan virus selama lebih dari 6 bulan sekarang dan terus berkembang. Dengan banyaknya kelas menengah atas profesional yang tinggal di New York berpindah atau berpindah dari New York ke pinggir bandar untuk menjauhkan diri dari bandar yang sesak ini dengan penyebaran virus # 1 di dunia. Ramai yang telah berpindah ke Hudson, CT, Long Island dan ramai yang tidak kembali ke bandar New York lagi. Mula-mula mereka benar-benar mempunyai ruang dan halaman yang jauh lebih besar untuk bernafas daripada dihantam ke sebuah apartmen dengan banyak penduduk lain berkongsi lif setiap hari, melawan lalu lintas di jalan raya, dan kereta bawah tanah. Sekarang mereka mulai merasakan nafas segar yang mereka tidak pernah berpeluang, dan sekarang menjimatkan banyak dolar. Kenapa? Kerana rumah di luar sana jauh lebih murah daripada di Manhattan, Brooklyn, UWS dan lain-lain. Selain itu, mereka tidak membayar cukai bandar di New York, kerana tempat tinggal mereka tidak lebih di bandar, tetapi di pinggir bandar. Dan hakikat bahawa mereka dapat bekerja jauh dari pinggiran kota mereka, apa gunanya tinggal kembali di kawasan kesesakan mahal yang mudah dijangkiti kota virus ?? Gabenor NY Cuomo mengatakan, “Pada masa lalu kita biasa berbicara tentang orang yang meninggalkan Manhattan jika keadaan menjadi buruk, jika cukai meningkat, jika kualiti hidup merosot,” kata Cuomo dalam panggilan dengan wartawan pada hari Kamis. “Mereka pergi. Mereka pergi kerana COVID. “[2]

Tumpukan di atas masalah adalah masalah keganasan iaitu. pembunuhan senjata api di bandar New York baru-baru ini. Dengan pergolakan perkauman George Floyd di Minnesota baru-baru ini, tunjuk perasaan mengenai kehidupan Black telah berubah menjadi ganas dan, tanpa menjelaskan secara terperinci, Polis NYPD New York telah dibatalkan dengan satu bilion dolar telah dialihkan dari anggaran di bangsal kesejahteraan sosial yang lain di Bandar. Oleh itu, rasa hormat terhadap Polisi telah jatuh ke level terendah sepanjang masa, dan polis berjuang untuk benar-benar memerangi keganasan, jenayah, dan lain-lain, kerana mereka berjuang dengan semua alasan di atas. Baru-baru ini terdapat 40-50 tembakan di bandar New York setiap hujung minggu, sesuatu yang tidak pernah didengar sebelumnya. NY Times melaporkan, “Bandar ini melampaui 400 penembakan pada separuh pertama tahun ini untuk pertama kalinya sejak 2016, dengan 528 pada akhir bulan lalu; 205 penembakan pada bulan Jun adalah yang tertinggi untuk bulan itu sejak tahun 1996, kata polis. “[3]

Ini benar-benar tidak ada otak. Jadi, apa maksudnya untuk gereja-gereja di NYC? Saya biasa mendengar berapa banyak gereja yang ingin masuk ke pusat bandar Manhattan kerana ia adalah tempat strategik pusat dengan para profesional, milenium pinggul semua jamming di sana. Glamor untuk menanam gereja di pusat bandar. Dan sekarang menoleh ke belakang, orang-orang telah pergi, dan banyak yang pergi, dan tidak kembali untuk masa depan yang dijangka sekarang.

Saya menyokong menyebarkan penduduk di luar kawasan panas kota mega untuk mengurangkan kepadatan penduduk, memberi lebih banyak ruang kepada semua dan keluarga dengan anak-anak kecil, dan memberi lebih banyak ruang untuk semua untuk gaya hidup yang kurang sihat. Apabila terdapat begitu banyak orang yang berkerumun di satu tempat panas, ini adalah tempat subur bagi penyebaran virus, dan pada masa akan datang, mungkin ada lebih banyak lagi! Oleh itu marilah kita menanam gereja di luar ‘kota mega’ ke pinggir bandar dan bandar-bandar kecil dan bandar juga. Ini akan menjadi gaya hidup yang lebih sihat untuk semua. Ingatlah bahawa bandar bukanlah tujuan kita, ia adalah kaedah. Injil bagi umat dan Kerajaan Tuhan adalah tujuannya. Sebagaimana pembandaran telah terjadi selama beberapa dekad terakhir, di seluruh dunia, kecenderungan kemungkinan besar akan berubah ke tahap yang cukup besar untuk alasan yang baik, dan institusi Injil mesti mengikutinya.

Ini juga akan mengatasi ketegangan membesarkan keluarga dengan anak-anak kecil di kota metropolis yang sesak dengan kos sara hidup yang tinggi, dengan sekolah awam yang miskin, dan sekolah swasta yang sangat mahal. Apabila keluarga yang mempunyai anak-anak berpindah ke pinggir bandar, atau pinggiran kota, keluarga dapat memiliki sekolah yang bagus dan dapat menyelesaikan banyak masalah di dalam kota.

Injil tidak harus tinggal di kota, biarkan berkembang ke pinggir bandar, kota kecil dan kota kecil, pinggiran kota dan menyebarkan kemuliaan Tuhan.

Habakuk 2 Sebab bumi akan dipenuhi
dengan pengetahuan tentang kemuliaan Tuhan
ketika air menutupi laut.

Pola Penanaman Gereja Paulus dalam perjanjian Baru

Paulus memberitakan Injil dari bandar ke bandar. Paulus berkhotbah ke kota Lystra, Ikonium, dan Antiokhia. Pola penanaman gereja Paulus dari kota ke kota, tidak tepat di satu kota besar yang besar. Kisah 14: 21-22 (ESV) 21 Ketika mereka telah memberitakan Injil ke kota itu dan telah membuat banyak murid, mereka kembali ke Lystra dan Icononi dan Antiokhia, 22 menguatkan jiwa para murid, mendorong mereka untuk terus berada di iman, dan mengatakan bahawa melalui banyak kesengsaraan kita mesti memasuki kerajaan Tuhan.

Paulus dan Timotius melalui kota-kota, menyampaikan berita Injil.
Kis 16: 3-5 (ESV) 3 Paulus ingin Timotius menemaninya… .4 Ketika mereka pergi melalui kota-kota, mereka menyerahkan kepada mereka untuk mematuhi keputusan yang telah dicapai oleh para rasul dan penatua yang berada di Yerusalem . 5 Oleh itu, gereja-gereja diperkuat dalam iman, dan jumlah mereka bertambah setiap hari.

Paulus ingin membawa Barnaba bersama-sama untuk kembali dan mengunjungi gereja-gereja di setiap kota di mana mereka memberitakan firman Tuhan. Catatan: Ini adalah firman Tuhan, bukan hanya Injil.

Kisah 15:36 (ESV) 36 Dan setelah beberapa hari Paulus berkata kepada Barnabas, “Mari kita kembali dan mengunjungi saudara-saudara di setiap kota di mana kita memberitakan firman Tuhan dan melihat bagaimana keadaan mereka.”

Pola evangelisisme penanaman gereja oleh Paulus di PB jelas dari kota ke bandar, berbanding dengan satu kota mega.

[1] https://www1.nyc.gov/site/planning/planning-level/nyc-population/population-facts.page#:~:text=About%201%20in%20every%2038,arrive%20in%202000%20or % 20lain.

[2] https://www.foxbusiness.com/lifestyle/new-yorks-wealth-taxpayers-return-cuomo Pembayar cukai kaya di New York mungkin tidak akan kembali, Cuomo takut

[3] https://www.nytimes.com/2020/07/06/nyregion/murders-nyc-guns-crime.html 64 Tembakan, 10 Tewas: Lonjakan Keganasan Senjata Mengganggu NYC On-Edge

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s