Dengarkanlah kami, Gembala Israel (Mazmur 80: 1-3)

Terdapat begitu banyak kisah sedih di dunia hari ini, dan tentu saja, ada banyak kisah gembira juga, tetapi persoalan negatifnya lebih banyak. Ada tangisan ini dari hati orang Israel, yang dapat diterjemahkan sebagai umat Tuhan hari ini sebagai sangat relevan dan benar-benar tangisan hati kepada Tuhan. Saya menyukai barisan pertama Mazmur “Dengarlah kami, Gembala Israel”, ini adalah ibu kota S untuk Gembala, dan ini adalah dari Israel. Tuhan Yahweh telah dihormati dan membuat kekaguman di kalangan orang Israel selama berabad-abad, dalam pasang surut mereka.

Mazmur 80
1 Dengarkanlah kami, Gembala Israel,
kamu yang memimpin Yusuf seperti kawanan.

Di sini Israel berseru kepada Tuhan. Dengarkanlah kami, ya Tuhan, Gembala Israel. Mereka mengenali Tuhan, mereka menghormati Tuhan dan ketika mereka memerlukan, mereka berseru kepada Gembala. Itulah yang kita lakukan, kita menghormati Tuhan, dan kita bergantung pada Tuhan lebih banyak daripada waktu biasa, ketika kita mengalami kesusahan kita. Oleh itu, terus-menerus berseru kepada Tuhan boleh menjadi dan akan melelahkan untuk sedikitnya.

Perkataan Shepherd di ibu kerana dia adalah gembala biasa, tetapi dia adalah Shepherd alam semesta, jiwa kita. Dia adalah Tuhan yang berpisah dengan Laut Merah, Tuhan yang menyelamatkan nyawa kita, menyelamatkan keluarga kita, kita untuk hidup yang kekal, titik rujukan kita yang tetap kepadanya harus kuat, dan tidak dapat pudar. Kita mesti berhubung dengan Gembala jiwa kita. Sekiranya ada satu orang yang dapat menyelamatkan kita dari masalah kita, itu adalah dia.

Masalahnya ada di dunia, ketika orang dalam kesusahan, mereka tidak tahu siapa yang dapat mereka panggil. Polis? Nyatakan? Komuniti? Orang Kaya? Tokoh politik? Kawan? Keluarga? Mereka mungkin dapat membantu dalam beberapa cara, tetapi sebenarnya ada banyak perkara yang tidak dapat mereka bantu. Mereka hanya boleh pergi sejauh ini. Tetapi dengan Tuhan, tidak ada yang mustahil, walaupun kadang-kadang dia tidak dapat menjawab cara kita memintanya. Itulah hak prerogatifnya, dia selalu berdaulat, dan besar, dan Roma 8 28 “Dan kita tahu bahawa dalam segala hal Tuhan bekerja untuk kebaikan orang-orang yang mengasihi dia, yang telah dipanggil sesuai dengan tujuannya.” Walaupun kita harus memenuhi syarat bahawa semua hal sesuai dengan tujuannya. Sedikit bernuansa.

Kedua, itu adalah kita Gembala, bukan Doktor, Peguam, Gabenor, Pendeta kita, itu bukan manusia! Ia sebenarnya seseorang yang ilahi, seseorang yang melalui tembok ketika dia muncul kepada 12 rasul setelah kebangkitannya, namun seseorang ditunjuk sebagai Gembala. Tugas Shepherd adalah memimpin domba, menjaga domba, dan itulah kita. Terdapat keakraban antara Yesus sebagai Gembala kita dan domba-dombanya (kita)! John 10 11 “Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik menyerahkan nyawanya untuk domba. ” Anda lihat itulah yang kita bicarakan. Kami tidak menarik perhatian Pengurus, Ketua, Presiden kami! Kami memohon kepada seseorang yang bahkan mati untuk kita, dan yang juga Tuhan! Yesus mengatakan bahawa dia adalah gembala yang baik, dan gembala yang baik menyerahkan nyawanya untuk domba. Itulah yang dia lakukan, ketika dia disalibkan di kayu salib dan mati kerana dosa kemanusiaan kita, untuk menebus kita. Dan yang indah adalah dia bersimpati dengan masalah dan perjuangan kita. Ibrani 4: 15 “Karena kita tidak memiliki imam besar yang tidak dapat berempati dengan kelemahan kita, tetapi kita memiliki seseorang yang telah tergoda dalam segala hal, seperti kita – namun dia tidak berdosa. 16 Marilah kita mendekati takhta rahmat Tuhan dengan yakin, agar kita mendapat belas kasihan dan mendapat rahmat untuk menolong kita pada saat kita memerlukan. ” Kerana Yesus telah digoda dalam segala hal, seperti kita – namun dia tidak berdosa. Itulah Gembala yang kita panggil. Dia benar-benar memahami perjuangan kita dan mempunyai empati yang tinggi bagi kita yang berjuang, kerana dia telah melalui semua itu sendiri, dan lebih teruk lagi, sehingga mati dan dibunuh secara tidak adil demi kita! Dia telah melampaui panggilan seorang Gembala. Tuhan dalam ketuhanannya tidak akan dapat memahami semua perjuangan kita dalam bentuk ketuhanan-Nya, tetapi memerlukan Anak Tuhan untuk menjadi manusia, mengalami kesusahan kemanusiaan, diejek, diludahi, ditampar di wajahnya, dicambuk begitu banyak bahawa dia berdarah. Namun Dialah yang sekarang duduk di atas takhta Tuhan di surga, dengan segala kuasa, kekuasaan di bawah kakinya. Kami mempunyai gembala kuat yang kuat namun sangat berkaitan dengan kami, mesra dengan kami. Kita harus mendekatinya lebih banyak. Dalam erti kata lain, kita menyeru kita, Gembala kita. Allah

Konteksnya di sini adalah Israel mengetahui dengan tepat bagaimana Tuhan memimpin mereka melalui Laut Merah, mencurahkan kemarahannya dalam 7 malapetaka yang menghancurkan Mesir dan membunuh semua anak sulung mereka, termasuk yang pertama lahir dari Firaun. Ho God menuntun mereka melalui padang gurun, dan bagaimana Tuhan membuka batu-batu untuk membawa air untuk memberi makan mereka untuk memuaskan dahaga mereka, dan menurunkan hujan burung untuk mereka makan, dan manna untuk mereka. Mereka tahu apa jenis Tuhan Gembala kepada mereka pada masa itu. Mahakuasa, Maha Kuasa, penyayang dan Tuhan yang cemburu. Dan ketika pemazmur menulis bahawa mendengar kita Oh Gembala Israel, mereka mencari Tuhan untuk kembali ke Israel dan memimpin mereka seperti sebelumnya. Ini adalah kisah tentang bagaimana mereka berdosa terhadap Tuhan, dan banyak ayat kemudian berseru kepada Tuhan untuk kembali ke Israel.

Dalam banyak cara, kita merasakan perkara yang sama. Apabila anak-anak atau keluarga kita tidak lagi berjalan bersama Tuhan, atau masalah yang kita hadapi, atau masyarakat kita, bangsa kita, hati kita menangis kepada Tuhan sebagai Pengembala jiwa kita, kembali kepada kita, dan membawa anak-anak dan orang-orang kita kembali pada dirinya sendiri. Tangisan ini mesti datang di hadapan Tuhan sebagai suara yang bersemangat kepada Tuhan kitakita , Gembala, Gembala jiwa kita. Kita mempunyai orang-orang yang telah mendahului kita dan bagaimana mereka bergantung kepada Tuhan, berjalan dengan Tuhan dan mengalami keajaiban yang paling luar biasa di padang pasir!

Mazmur 80 1 Kamu yang duduk bertahta di antara kerub,
bersinar 2 di hadapan Efraim, Benyamin dan Manasseh.
Bangunkan kekuatan anda; datang dan selamatkan kami.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s