Mempercayai Tuhan dengan harapan yang lebih baik jauh lebih baik daripada mempercayai Tuhan untuk apa sahaja dan menerimanya

Saya suka pengajaran yang diperbaharui. Tetapi sebilangan pendakwah berkhotbah mengenai kedaulatan Tuhan dan tidak kira apa yang berlaku kepada dia atau siapa pun, kita harus menerimanya walaupun ia buruk. Saya mempunyai masalah dengan mempercayai Tuhan dan menerima secara pasif apa sahaja yang berlaku kerana Tuhan lebih mengetahui dan dia berkuasa. Teologi itu meletakkan kita dalam sikap pasif yang pada dasarnya menghilangkan kita dari semangat juang, semangat untuk hari esok yang lebih baik. Saya tahu bahawa Tuhan menghantar ribut ke kehidupan kita pada waktu yang tepat kadang-kadang untuk membentuk kita dan memperbaiki kita, seperti Yunus dihantar ribut besar ketika dia berada di kapal. Itu dimaksudkan untuk mengusirnya dari kebenaran dirinya sendiri karena menolak untuk pergi dan berkhotbah kepada Ninevah yang cepat binasa, kerana menurutnya mereka layak mendapatkannya dan harus binasa! Tetapi tidak demikian dengan Tuhan kita yang penuh belas kasihan yang melihatnya pantas agar Yunus pergi, dan akhirnya dia melakukannya setelah ribut.

Oleh itu kita tidak boleh berhenti di badai, dan membiarkannya menyerang kita ke bawah dan menerima apa pun secara pasif. Ada semangat juang yang telah Allah masukkan ke dalam kita, lihatlah Daud yang berseru kepada Tuhan yang meratapi lebih dari 100 bab Mazmur! Dia berjuang dengan baik dan ketika dia dikalahkan atau dikalahkan, Tuhan selalu datang untuknya dan memberinya pelajaran.

Menghadapi masa-masa sukar dalam hidup tidak boleh meninggalkan kita dalam keadaan pasif dengan hujah bahawa Tuhan lebih mengetahui. Sebaliknya, kita harus terus berusaha untuk mencapai hasil yang lebih baik dalam hidup dengan mempercayai sepenuhnya kepada Tuhan dan benar-benar memaksakan diri sepenuhnya kepada Tuhan. Tuhan bukan hanya tempat perlindungan kita, batu kita, tetapi dia juga harapan kita.

Dengan mempercayai Tuhan untuk menggunakan anda lebih baik daripada sekadar bersantai dalam perjalanan atau pelayanan yang tidak berjaya dengan Tuhan dalam apa jua usaha, adalah kepercayaan proaktif kepada Tuhan dan iman akan kasih dan kesetiaannya yang teguh. Lagipun, ibu bapa mana yang tidak mahukan yang terbaik untuk anak mereka? Sama seperti Tuhan! Tuhan mana yang tidak mahukan anak-anaknya yang terbaik?

Walaupun diakui, tidak semua hasil hidup yang baik dari luar sebenarnya adalah kehendak Tuhan. Tetapi itu tidak bermaksud kita hanya harus merasa pasif dengan mengatakan bahawa dia adalah Tuhan, dan dia tahu yang terbaik. Dia tahu apa yang terbaik, itu benar, tetapi Tuhan ingin melihat apa yang ada di dalam hati anda! Selagi sesuai dengan kehendak Tuhan, kita mesti menekan. Sudah tentu ada yang berpendapat bahawa kita tidak tahu kehendaknya, oleh itu kita hanya menerima apa sahaja, tetapi tidak, kerana ada kehendak Jeneral yang diungkapkan, ada diam kehendak Tuhan kita harus mengejar dan mencari tahu! Mencari Tuhan dengan segenap hati kita adalah salah satu tema yang paling disebut dalam Mazmur! Dan sikap itu adalah secara aktif mengejar Tuhan dan yang terbaik untuk kita dan orang-orang kita, dan bukan untuk menerima apa-apa!

Sekiranya Hana tidak terus berusaha mengejar Tuhan dan tidak menerima keadaannya yang tidak diingini dengan tandus, dia tidak akan mempunyai Samuel, dan yang ternyata menjadi salah seorang nabi terhebat dalam Perjanjian Lama! Dia menekan dan mengejar Tuhan dengan air mata dan tangisan dari hatinya, dan dia bersumpah untuk menawarkan anaknya jika ada, kepada Tuhan!

Sekiranya Daud tidak terus memanggil Tuhan secara terus menerus sepanjang kitab Mazmur, tidak akan ada Mazmur! Tidak akan ada raja Israel terhebat. Dia benar-benar mempercayai Tuhan walaupun dia meratapi mengapa Tuhan berada jauh darinya, begitu diam padanya! Tetapi akhirnya Tuhan melalui setiap masa! Anda tahu mengapa? Kerana Daud selalu mengejar Tuhan! Dia dikenali sebagai “Seorang lelaki setelah hatiku sendiri” seperti yang Tuhan katakan. Tidak ada pengecualian walaupun dia dihukum dan disiplin oleh Tuhan dengan teruk ketika dia membunuh, tidur dengan seseorang isteri! Tuhan menghadapinya, dia tidak pernah menyerah kepada Tuhan kerana dia tahu Tuhan tidak akan pernah menyerah kepadanya !!

Itulah yang perlu kita lakukan! Mari lakukan untuk Yesus! Jalankan perlumbaan yang baik!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s