Mengapa memanggil gereja sebagai orang buangan dan orang asing?

Sebab pertama adalah bahawa kita tidak dapat bertahan dengan baik di dunia ini jika kita tidak menyebut diri kita sebagai orang buangan dan orang asing, kerana semua yang diperjuangkan oleh dunia adalah menentang kita sebagai orang Kristian. Walaupun ada anugerah umum yang telah ditunjukkan dalam umat manusia termasuk orang-orang yang tidak beriman, mustahil untuk benar-benar hidup sebagai orang Kristian yang menang tanpa pemikiran sedemikian. Pertama, kita adalah bangsa yang terpilih. Kita bukan hanya bangsa mana pun, mengikut kaum, Alkitab bermaksud bangsa rohani, bukan bangsa fizikal. Kami adalah bangsa terpilih, yang dipilih oleh Tuhan Yang Maha Kuasa bahkan sebelum asas dunia. Maka kita adalah imam kerajaan, kerajaan bermaksud Raja raja, dan kita menjadi imam kepadanya (Tuhan) dalam melayani dan mengikutinya. Saya tidak dapat melihat kita sebagai imam yang saleh tanpa pengasingan dan asing di dunia ini. Maka kita adalah bangsa yang suci, itulah pemecah perjanjian dalam banyak cara. Kesucian adalah perkara terakhir yang dikehendaki dunia. Orang Kristen progresif liberal membenci kekudusan, mereka menyukai kebaikan, keadilan sosial, dan belas kasihan kepada Kristus, tetapi mereka membenci kekudusan Kristus. Kenapa? Kerana kekudusan akan mengekang dan menahan mereka dari mengikut nafsu, dan gaya hidup bebas mereka, namun menyebut diri mereka sebagai orang Kristian, sebagai label agenda sebenar mereka, menodai kekudusan Tuhan. Keputusan yang akan datang akan sangat berat. 

Maka kita adalah umat untuk milik Tuhan sendiri, kita adalah Kristus. Kita adalah milik Kristus, dan dia memiliki kita. Kepemilikan adalah perkataan yang kuat, dan dunia membencinya. Mereka mahu menjadi milik mereka sendiri, kebebasan diri mereka sendiri, menjadi diri mereka sendiri. Budaya dunia tidak akan membenarkan pemilikan tersebut, dan oleh itu kita harus menjadi orang asing, dan orang buangan. (Ibrani 2: 9-10) 

Dan kerana hal-hal di atas, seperti yang dijelaskan, mustahil untuk menjalani kehidupan suci, kehidupan kerajaan, kehidupan yang dipilih, kehidupan yang dimiliki Tuhan, orang Ibrani menasihati kita untuk menjadi makhluk asing dan pengasingan untuk menjauhkan diri dari nafsu daging yang berperang melawan jiwa kita . (v11). Rasa kekitaan adalah faktor yang sangat kuat di sini, untuk terlibat atau terlibat dalam cara-cara dunia. Cara-cara dunia, berperang melawan jiwa kita, antitesis berterusan terhadap semua yang diajarkan oleh Alkitab. Media sosial, filem Hollywood, bahkan buku-buku yang dipelajari oleh anak-anak atau kita sendiri di perguruan tinggi menunjukkan sistem nilai yang berbeza daripada Firman Tuhan. Bagaimana anda mengekalkan kesucian seksual anda apabila semua yang mereka bicarakan cukup longgar, tidak sopan? Dan anda menentang budaya tetapi tidak memikat hati mereka (1 Petrus 4: 4). Satu-satunya cara adalah menjadi makhluk asing, kita bukan milik mereka. Dan yang lain adalah pengasingan; kita juga tidak tergolong dalam kerakyatan mereka. Kita orang buangan dari surga, hanya di sini buat sementara waktu. Pola pikir yang baik untuk memiliki waktu lembur kita menghadapi godaan atau kesusahan di dunia ini, kita tahu bahawa masa kita di sini hanya sementara, kita adalah jemaah, lewat, rumah dan takdir kita yang sebenarnya adalah syurga!  

Selain itu, ungkapan pengasingan dan orang asing kita di dunia ini adalah tunduk kepada otoritas di dunia ini (2:13), menghormati tuan atau majikan kita, bos (v18), isteri tunduk kepada suami, dan suami menghormati isteri anda (3: 1-7), dan akhirnya bersiaplah untuk menderita demi kebenaran (3: 12-4: 19) 

Konteks saya sendiri akan mempunyai pemikiran untuk berbeza dari corak dunia, bukan untuk menjadi berbeza, tetapi demi Tuhan yang menderita untuk saya, dan oleh itu saya dipanggil untuk menderita jika dan bila perlu. Tio membayar harga untuk menjadi orang Kristian yang hidup dengan pemikiran dan nilai yang berbeza yang kita kejar di dunia ini, seperti yang dikatakan oleh John Piper jangan pergi ke kerang pesara, tetapi pergi untuk memanggil Tuhan di dunia ini. Satu-satunya perkara yang benar-benar akan memuaskan saya (kita), adalah mengetahui kehendak dan panggilan Tuhan dan melakukannya dengan sepenuh hati dan melihat bahawa terpenuhi di dunia ini di mana kita hanya melintas, membangun untuk selama-lamanya. Dan kita akan bersukacita ketika kita berbagi penderitaan Kristus sekarang, ketika kemuliaan-Nya dinyatakan (ay 13).  

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s