Pencarian kehidupan abadi tidak boleh dihalangi oleh apa pun termasuk orang tersayang

Saya bercakap dengan ibu saya yang beragama Kristian dan pergi ke Gereja Methodist di Kuching. Dia memberitahu saya mengenai kejadian yang menimpa saya.

Seseorang cuba meyakinkan adik perempuannya yang tidak percaya kepada Kristus untuk menaruh kepercayaannya kepada Kristus, tetapi balasannya adalah bahawa suaminya yang berpenyakit adalah seorang Buddha atau semacamnya, kerana takut dia akan berpisah dengan suaminya di kehidupan berikutnya, dia memilih untuk menjauhkan diri dari Injil Yesus Kristus. Sebahagian alasannya, saya percaya, adalah dia tidak tahu bahawa Tuhan semesta alam yang menciptakannya, dan menjelma ke dunia ini sebagai Yesus, lebih mencintainya daripada suaminya yang meninggal. Dan Yesus memberikan tawaran hidup kekal, yang tidak dapat diberikan oleh suami atau isteri kepada pasangannya. Kisah ini menghantui dan menghalangi banyak orang dengan latar belakang Tao, Buddha atau kepercayaan lain untuk membuka diri kepada Kristus, kisah yang benar-benar menyedihkan, kerana keputusan ini dapat merosakkan anda seumur hidup.

Kisah nyata ini mengingatkan saya pada sebuah perumpamaan tentang perumpamaan yang diceritakan oleh Yesus dalam Alkitab, dan saya mesti membagikannya.

Orang miskin dan orang kaya

Lukas 16

19 “Ada orang kaya yang berpakaian kain ungu dan linen halus dan berpakaian mewah setiap hari. 20 Di pintu gerbangnya diletakkan seorang miskin bernama Lazarus, ditutup dengan luka, 21 yang ingin diberi makan dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Lebih-lebih lagi, bahkan anjing-anjing itu datang dan menjilat sariawannya.

Kedua-duanya mati, orang miskin pergi ke bapa Abraham di syurga & orang kaya pergi ke neraka

22 Orang miskin itu mati dan dibawa oleh para malaikat ke sisi Abraham. Orang kaya itu juga mati dan dikuburkan, 23 dan di Hades, dalam keadaan menderita, dia mengangkat matanya dan melihat Abraham jauh dan Lazarus di sisinya.

Orang kaya itu diseksa dalam api neraka. Orang-orang, neraka itu nyata. Sekiranya anda meragukan keberadaannya, itu tidak dapat membenarkan keadilan Tuhan, dan juga kebenaran Tuhan. Kenyataan bahawa Tuhan harus menghantar Putra tunggal-Nya sendiri ke kayu salib untuk mati untuk membayar harga dosa, untuk mengatakan bahawa tidak ada neraka, adalah penghinaan kepada Tuhan Yang Mahakuasa. Sekiranya tidak ada neraka, mengapa di dunia Tuhan menghantar Anak-Nya untuk menyelamatkan dunia? Fikir!

Orang kaya berseru kepada Abraham untuk mendapatkan air

24 Dan dia berseru, ‘Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan kirimlah Lazarus untuk mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, kerana aku menderita dalam api ini. ‘

Orang kaya dalam penderitaan, dan dia meminta Abraham untuk belas kasihan. Ingatlah Abraham digunakan dalam perumpamaan ini oleh Yesus kerana Abraham adalah ayah biasa bagi seluruh Israel, dia adalah lelaki yang paling terkenal selain Musa. Orang kaya menganggap dia mempunyai tuntutan atau hubungan relasional atau hubungan suku dengan Abraham dan berharap bahawa dia akan bersetuju untuk menolongnya.

Roma 3 9 Lalu bagaimana? Adakah kita orang Yahudi lebih baik? Tidak, tidak sama sekali. Kerana kita telah menuduh bahawa semua, baik Yahudi dan Yunani, berada di bawah dosa, 10 seperti yang tertulis:

    “Tidak ada yang benar, tidak, tidak satu pun;

11     tiada siapa yang faham;

tidak ada yang mencari Tuhan.

12    Semua telah berpaling; bersama-sama mereka menjadi tidak berharga;

tidak ada yang berbuat baik,

bahkan tidak satu pun. “

Abraham menolak panggilan orang kaya

25 Tetapi Abraham berkata, ‘Anak, ingatlah bahawa kamu dalam hidupmu telah menerima barang-barang baikmu, dan Lazarus seperti hal-hal buruk; tetapi sekarang dia terhibur di sini, dan anda merasa sedih. 26 Dan selain semua ini, antara kita dan kamu telah ada jurang yang besar, agar orang-orang yang akan pergi dari sini kepada kamu mungkin tidak dapat, dan tidak ada yang boleh menyeberang dari sana ke kita. ”

Dua alasan yang Abraham berikan kerana enggan menolong orang kaya itu dalam kesengsaraannya dalam membakar api neraka. Pertama, dia mengatakan bahawa orang kaya itu mempunyai semua perkara baik dalam hidup, sementara orang miskin Lazarus mempunyai perkara buruk; tetapi sekarang orang kaya menderita sementara orang miskin dihibur. Apa yang dia katakan bahawa dia memiliki semua kekayaan di dunia ketika masih hidup di dunia ini, tetapi tidak menunjukkan rasa simpati kepada orang miskin, dan sekarang dia menderita. Kedua, ada jurang besar antara Abraham dan orang kaya, dan tidak ada yang dapat menyeberang. Ini mengatakan bahawa Tuhan telah meletakkan jurang antara siapa pun di neraka, dan yang di surga, Itulah kenyataan apabila kita menghadapi hari penghakiman. Orang ramai tidak melepaskan satu-satunya peluang di dunia ini untuk mencuba Yesus. Anda tidak akan rugi. Faktanya adalah anda tidak akan rugi. Adakah anda pasti mahu bersama pasangan anda jika dia berada di neraka?

Orang kaya memohon kepada Abraham untuk mengirim orang miskin dari kematian untuk memberi amaran kepada saudara-saudaranya

27 Dan dia berkata, ‘Kemudian aku mohon kepadamu, ayah, untuk menghantarnya ke rumah ayahku— 28 kerana aku mempunyai lima saudara lelaki – supaya dia memberi peringatan kepada mereka, agar mereka juga datang ke tempat siksaan ini. ‘ 29 Tetapi Abraham berkata, ‘Mereka mempunyai Musa dan para Nabi; biarkan mereka mendengarnya. ‘ 30 Dan dia berkata, ‘Tidak, ayah Abraham, tetapi jika seseorang pergi kepada mereka dari antara orang mati, mereka akan bertobat.’ 31 Dia berkata kepadanya, “Sekiranya mereka tidak mendengar Musa dan para Nabi, mereka juga tidak akan yakin jika seseorang harus bangkit dari antara orang mati.” “

Sambutannya sudah terlambat! Bukan hanya itu, Abraham mengatakan bahawa walaupun seseorang pergi dari antara orang mati untuk memberi amaran kepada mereka, mereka tidak akan yakin. Mereka sekuat hati. Sungguh sukar untuk memahami semua yang dikatakan oleh Yesus di sini. Saya rasa Tuhan mencari keinsafan yang nyata, pertobatan yang sebenar, bukan pertobatan kerana takut akan neraka, tetapi hati manusia yang begitu menipu, bahkan tidak akan terbuka untuk suara orang mati. Apa pun itu, perumpamaan ini diceritakan oleh Yesus. Apa yang Abraham katakan adalah bahawa mereka memiliki para nabi dan Musa di bumi, yang akan menjadi yang paling utama, yang akan lebih baik daripada seseorang dari antara orang mati. Apakah Musa dan para nabi? Itulah kitab Taurat, Perjanjian Lama. Dengan kata lain, jika seseorang menolak Alkitab, kitab suci, tidak ada kemungkinan mereka akan bertobat kerana seseorang bangkit dari antara orang mati untuk memperingatkan mereka. Saya rasa saya dapat melihat perkara itu berlaku.

Tidak ada perkawinan di surga

 Matius 22:30 Kerana dalam kebangkitan mereka tidak berkahwin atau tidak dikahwini, tetapi seperti malaikat di surga.

Kesimpulan

Tidak ada perkahwinan di syurga. Kita semua akan menjadi seperti malaikat. Fikirkan tentang perkara itu, siapa yang ingin memenuhi permintaan orang mati? Seluruh pemujaan nenek moyang harus dibatalkan oleh manusia moden, dan tidak ada jumlah hubungan cinta yang baik di dunia yang dapat mengatasi firman Tuhan dalam kemuliaan-Nya seperti yang dinyatakan dalam Alkitab oleh Anak Tuhan sendiri, Yesus. Berfikirlah dengan bersungguh-sungguh!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s