Akar dari semua Masalah Kerohanian adalah Pergeseran Kita dari Injil Berpusat kepada Tuhan kepada Egois

Graphic textured illustration of crosses of Calvary

Doktrin penebusan sejagat tidak bertulis dan merosakkan Injil-JI Packer [1]

Ini adalah pernyataan yang menghancurkan bumi yang saya harap dapat diliput kemudian, dan saya akan melakukannya.

Membaca Kematian Kematian JI Packer dalam Kematian Kristus, saya terpesona betapa tajamnya dia dan meyakinkan bagaimana kita semua telah menggunakan setengah kebenaran Injil dalam didikan gereja kita, dan pastor. Sebagai seseorang yang telah menggembalakan beberapa gereja selama sepuluh tahun, yang berasal dari gerakan karismatik Arminian, mendengarkan JI Packer adalah pembuka mata yang sebenarnya, dan itu harus menjadi # 1 dalam senarai bacaan kami. Bukan hanya itu, saya sangat diberkati untuk melihat bagaimana JI Packer mengetuk pemotongan Injil dan dunia memanipulasi dengan Injil, memutarbelitkannya, bahawa akar dari semua masalah kekristenan ini adalah bahawa kita telah menerima berbeza Injil yang.

Masalah kekurangan pertobatan dan kesucian yang mendalam

Packer menulis, “Masalah kekudusan, penginjilan kita, pastor yang berurusan dengan kawanan, semuanya merupakan bagian dari masalah yang kompleks ini pada zaman kita. Produk pengganti yang tidak menghasilkan Injil asli yang lama. Itu tidak menghasilkan rasa pertobatan yang mendalam, kekudusan, semangat pemujaan dan keprihatinan terhadap gereja. Sebabnya adalah watak Injil. ” [2]

Persoalan yang perlu kita tanyakan kepada diri sendiri adalah jika kita merasa mempunyai pertobatan yang mendalam, kekudusan, semangat pemujaan dan keprihatinan terhadap gereja? Saya percaya kita tidak mempunyai masalah untuk dua terakhir, namun kita bermasalah dalam pertobatan yang mendalam, kekudusan. Kenapa? Kerana apa yang disebut oleh Packer, kami mengalihkan Injil dari ‘Tuhan yang berpusat”yang berpusat kepadapadadiri sendiri’. Ini halus, dan tidak begitu jelas dan terang seperti doktrin kemakmuran; namun, ia menyebabkan semua jenis masalah, secara rohani, dan oleh itu secara emosional, komuniti secara etika dan budaya. Kerana lelaki telah berusaha untuk meletakkan manusia sebagai pusat, dengan Injil sebagai pendukungnya.

Apa Injil yang berpusatkan manusia?

Packer menulis, “Ini bertujuan untuk menolong manusia, untuk membawa kedamaian, keselesaan, kepuasan, tetapi terlalu sedikit perhatian untuk memuliakan Tuhan. Keprihatinan pertama Injil lama adalah untuk selalu memberi kemuliaan kepada Tuhan, pernyataan rahmat, kedaulatan Tuhan, tunduk kepadanya kerana kebaikannya. “[3] Pusatnya selalu Tuhan. Dalam Injil baru, pusatnya adalah manusia. Menyebut Injil lama sebagai agama, yang baru tidak.

Punca Injil Berpusatkan Manusia

Ini berpunca dari masalah teologi Arminian. Pada dasarnya teologi Arminian mengatakan bahawa Yesus datang dan mati bagi semua orang di dunia, dan terserah kepada kita untuk membuat gerakan untuk datang kepada Kristus dan percaya kepadanya. Dalam pengertian itu, Packer menulis, “kita menggambarkan bahawa Tuhan ayah dan Anak tidak secara aktiforang-orang berdosa mendekatkanke arah diri mereka sendiri, tetapi hanya menunggu dalam keadaan mati pucuk“ di pintu hati kita ”untuk kita membiarkan mereka masuk.[4] Bolehkah anda bayangkan betapa lemahnya Tuhan dengan teologi itu? Tuhan menunggu dalam keadaan mati pucuk di hati kita, menunggu kita membuka pintu untuk membiarkan mereka masuk. Tunggu! Tuhan mempunyai mati pucuk, kekurangan kuasa, semangat ?? Tuhan kita mahakuasa, Tuhan yang maha kuasa.

Nahum 1: 5 Gunung gempa di hadapannya

    dan bukit-bukit mencair.

Bumi gemetar di hadapannya,

    dunia dan semua yang tinggal di dalamnya.

Mari menyegarkan fikiran kita tentang siapa Tuhan kita.

Ketidakberdayaan Tuhan terdengar tidak masuk akal, tetapi itulah bagaimana orang Kristian Arminian mempercayai keselamatan. Kerana kita utama dalam kehendak bebas manusia, akhirnya untuk kita menerima Kristus ke dalam hidup kita, ia akan perlu kita menarik picu. Bukan Tuhan. Ia seperti saya yang bertanggungjawab, bukan Tuhan. Itulah permulaan  peralihan dari Injil berpusat kepada Tuhan kepada Injil berpusatkan manusia. Injil Tuhan hanya untuk “menolong kita“, bukan untuk memuliakan Tuhan dan meletakkannya tepat di pusat teologi dan kehidupan kita. Banyak penganut Kristian evangelis yang mengikuti Arminianisme tidak tahu mengenai sentralitas Tuhan yang sangat rumit dan bernuansa ini dalam keseluruhan teologi soteriologi (keselamatan), dan sangat berkat apabila ada teolog berbakat seperti Packer untuk membongkarnya untuk kita.  

Akibat menolak kedaulatan Tuhan yang mutlak

Saya percaya Arminianisme Orang-orang Kristian adalah orang-orang yang benar-benar percaya kepada Kristus, dan mereka pasti saudara-saudari kita di dalam Kristus, seperti kebanyakan umat Katolik. Saya tidak percaya mereka sengaja ‘menjatuhkan’ Tuhan dari takhta pusatnya, atau pusat keselamatan, tetapi kesan sampingan dari itu dengan mengajar bahawa manusia mempunyai kehendak bebas untuk akhirnya memutuskan untuk menerima atau menolak Kristus. Kedengarannya mulia dan membuat banyak pengertian masyarakat pilihan individu yang kita jalani hari ini, tetapi ketika kita berurusan dengan Tuhan yang maha berkuasa, tidak ada perkara seperti itu, apa-apa yang boleh menghilangkan kedaulatan Tuhan dalam arti atau cara apa pun, baru sahaja mengurangkan siapa Tuhan itu. Dan itu sangat berbahaya, mengikuti ajaran sesat. Anda menyentuh Tuhan, anda menyentuh kekudusan Tuhan, dan itu membalikkan seluruh perahu. Apa yang kita lihat di dunia kita hari ini, dunia evangelis, ada kekurangan rasa bertaubat dan kekudusan yang mendalam, secara langsung disebabkan oleh kurangnya pemahaman kita tentang kedaulatan mutlak Tuhan kita yang Maha Kuasa. Oleh itu, pada hakikatnya, kita memotong kekuatan Tuhan, mengurangkan ketuhanan-Nya, kesan besar terhadap keadaan kerohanian kita, apakah kita menuai akibat dari semua itu. Kita sepertinya tidak sampai ke pertobatan yang mendalam kerana kita tidak melihat semuanya itu di tangan Tuhan, seperti yang kita lihat, kita juga bertanggung jawab atas proses keselamatan kita yang terakhir. Oleh itu, kita tidak dapat sangat bertaubat kepada Tuhan, seperti yang kita katakan kepada diri kita sendiri, kita harus menyesal kepada diri sendiri kerana membiarkan kita kecewa. Tetapi dalam kenyataannya, kita bahkan tidak merasakan bahawa pertobatan yang mendalam perlu lagi. Bercakap mengenai kesucian, setelah anda mengurangi kedaulatan Tuhan, kesuciannya baru saja dipotong, menurut persepsi dan pemahaman kita. Kita tidak lagi dapat menghampirinya dengan kehidupan yang suci lagi, kerana kita tidak melihat Tuhan memegang kuasa dan kemuliaan mutlak itu lagi, kerana beberapa kejayaan harus dikaitkan dengan manusia, untuk diri kita sendiri. Kekudusan baru saja dipotong oleh kehendak dan pilihan kehendak kita sendiri. Itulah hasil untuk mendapatkan kehendak bebas sepenuhnya manusia, dan menolak kedaulatan Tuhan yang mutlak.  


[1] Kematian Kematian JI Packer dalam Kematian Kristus

[2] Ibid

[3] Ibid

[4] Ibid

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s