Kita berada di padang pasir rohani seperti Israel dalam perjalanan mereka ke padang pasir menuju ke tanah yang dijanjikan

Oleh Albert Ngu       New York     14 Julai 2020

Ibrani 3:14 Kerana kita telah datang untuk ikut serta dalam Kristus, jika memang kita memegang kepercayaan diri kita yang asli hingga akhir. 15 Seperti dikatakan, “Hari ini, jika kamu mendengar suaranya, jangan mengeraskan hatimu seperti dalam pemberontakan.” 16 Sebab siapakah mereka yang mendengar dan memberontak? Bukankah semua orang yang meninggalkan Mesir dipimpin oleh Musa? 17 Dan dengan siapa dia diprovokasi selama empat puluh tahun? Bukankah dengan orang-orang yang berdosa, yang mayatnya jatuh di padang belantara? 18 Dan kepada siapa dia bersumpah bahawa mereka tidak akan memasuki istirahatnya, melainkan kepada mereka yang tidak taat? 19 Oleh itu, kita melihat bahawa mereka tidak dapat masuk kerana tidak percaya.

Ini sangat mustahak! Sekiranya kita mendengar suara Tuhan hari ini, jangan mengeraskan hati kamu seperti dalam pemberontakan. Orang Ibrani ingin kita memahami bahawa sebagai orang yang percaya kepada Yesus, kita mempunyai pengalaman yang sebenarnya untuk melepaskan diri dari rasa bersalah dan kuasa dosa.

Bukan hanya itu, orang Ibrani juga membandingkan kita dengan keluarnya Israel dari Mesir, bahawa banyak dari mereka mengeraskan hati mereka dan jatuh di sepanjang jalan di padang pasir! Itulah orang-orang yang tidak taat! Dipercayai Tuhan selama empat puluh tahun! Yang mendengar Musa dan memberontak terhadap Tuhan dan Musa. Mereka tidak dapat memasuki rehat Tuhan. Sekarang Ibrani membandingkan bahawa dengan kita hari ini, orang-orang yang percaya kepada Kristus, dengan cara yang sama, kita juga keluar dari ‘Mesir’ rohani kita dari kegelapan perbudakan dengan kerajaan kegelapan dengan Kerajaan cahaya di dalam Anak Tuhan. Tetapi kita belum ada! Kami dalam perjalanan, seperti Israel dalam perjalanan, di padang gurun, padang pasir.

Sama seperti Israel walaupun dibebaskan dari perbudakan dari Mesir, belum berada di tanah yang dijanjikan tetapi masih di padang belantara, demikian juga gereja belum masuk ke tempat istirahat Tuhan, sebagaimana yang disebutnya. Orang-orang yang beriman masih tidak memiliki ketenangan Tuhan yang terakhir dalam bentuk yang sempurna dan sempurna. Kita belum mencapai pengalaman keselamatan yang tidak terancam dan tidak tertandingi.[1]

Dan dalam perjalanan, menunaikan haji, kita terkena segala macam kesulitan dan kesulitan, dan semua kesulitan itu cenderung menuju godaan utama, godaan untuk menyerah, meninggalkan pengakuan kita, bukan untuk ‘berpegang teguh’. [2] Ibrani 4:11 Oleh itu, marilah kita berusaha untuk memasuki waktu istirahat itu, agar tidak ada yang jatuh dengan ketidaktaatan yang sama. Sekali lagi, Ibrani 3: 12 Berhati-hatilah, saudara-saudara, jangan sampai di antara kamu ada hati yang jahat dan tidak percaya, yang menyebabkan kamu jatuh dari Tuhan yang hidup. Dan beritahu kami bahawa kita harus saling memberi semangat setiap hari.

Surat ini ditulis 2000 tahun yang lalu sebagai desakan kepada gereja awal, dan kita hari ini, dalamke-21abad Amerika dan dunia. Sama seperti di1st duniaabad Mediterranean apabila surat ini pertama kali ditulis, adalah seperti padang gurun Sinai. Ia adalah padang gurun, gurun di lanskap rohani dunia masa kini.

Ketika mereka berjalan-jalan di padang pasir menghadap keajaiban dan membayangkan perkara-perkara di tengah hari, kita juga menghadapi media massa dan budaya kita hari ini yang menghadapi kita. [3] Penipuan bahawa apa yang diajarkan oleh Alkitab tidak semestinya benar, sebagai yang paling kuat. Budaya mengajarkan bahawa kebenaran adalah apa yang saya anggap sekarang ini. Ia ada di sini hari ini dan pergi esok. Kita hidup di zaman ketika perintah-perintah Tuhan digantikan oleh moral baru dari pembuatan manusia, berdasarkan dorongan semula jadi kita untuk mengasihi. [4] Dengan kata lain, kita menamakan semula firman Tuhan, mentakrifkan semula kebenaran sesuai dengan keinginan dan pilihan manusia kita.

Kita terlalu mudah lupa akan kenyataan bahawa setiap pemberian dari Tuhan mempunyai dua sisi dan anda tidak dapat memisahkannya. Setiap pemberian melibatkan tugas, tanggungjawab.[5] Tetapi kita terlalu suka hadiah itu, dan mengabaikan tanggungjawab, yang akhirnya disebut bermain Kristian. Dan kita melupakan kenyataan bahawa pertumbuhan sejati sebagai orang yang percaya kepada Yesus Kristus adalah sesuatu yang hanya datang melalui perjuangan.[6] Ini sangat penting untuk dipahami dan diterapkan dalam kehidupan kita, jadi kita tidak akan mudah putus asa ketika Tuhan tidak menjawab doa kita, atau menghadapi kesulitan yang sukar, tetapi kita akan terus menerus dalam Kristus. Sebab yang dapat kita lakukan ialah kita menyedari tanggungjawab yang diberikan dengan berkat Tuhan. Jika tidak, kita tidak akan dewasa dan dewasa. Itulah yang disebut oleh Gaffin sebagai pertumbuhan tulen melalui perjuangan kita. Dalam peribahasa Cina, sesiapa yang tidak pernah berjuang dalam hidupnya seperti bunga kecil di rumah hijau atau ruang yang dipanaskan. Tidak pernah menghadapi salji, ribut kehidupan yang keras. Oleh itu, ketika mereka datang, ribut, kesulitan, kita akan terus maju, dan berjuang dan mula berkembang.

Pertumbuhan yang tulen hanya muncul ketika kita membuka diri dan mengakui realiti padang pasir yang diingatkan oleh Ibrani dalam teks tersebut.


[1] Richard B Gaffin, Jr.,  Christ, Imam Besar Kita di Syurga NWTS 1/3 (Dis 1986) 17-27

[2] Ibid

[3] Ibid

[4] Ibid

[5] Ibid

[6] Ibid

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s